Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia

Dibaca 0 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 118


•Snow Bear Translation•

Seperti halnya game apa pun, peran seorang Healer sangat penting dalam Satisfy. Mereka sangat diperlukan untuk party berburu yang stabil dan keberhasilan raid. Dalam Satisfy, para Healer adalah Priest yang melayani Rebecca, dewi cahaya. Hanya mereka yang melayani Rebecca bisa mengetahui Heal.

“Mencari seorang Priest untuk menyelesaikan raid Dunpapa dalam dua menit!”

“Mencari seorang Priest untuk party yang memiliki level rata-rata 150 ~”

“Priest! Tolong bergabung dengan party! Kau akan memiliki prioritas pada item! ”

Popularitas para Priest tidak terbayangkan. Sayangnya, jumlah Priest sangat terbatas. Sangat sulit untuk menjadi Priest di Kuil Rebecca. Kencan dilarang dan ada serangkaian kesulitan seperti berdoa selama berhari-hari, keheningan tanpa henti, dan puasa.

Ada lelucon bahwa Priest dari Kuil Rebecca adalah biksu dalam kenyataan. Oleh karena itu, sebagian besar player enggan menjadi Priest dari Kuil Rebecca dan sebagian besar Priest Rebecca adalah NPC.

“Haah … Tidak ada Priest hari ini.”

“Kita harus pergi ke kuil lagi untuk menyewa seorang Priest.”

Pihak-pihak yang mencari Priest harus mengunjungi Kuil Rebecca. Kemudian mereka harus membayar sejumlah besar donasi untuk mempekerjakan Priest NPC. Tindakan-tindakan ini berulang, sehingga Kuil Rebecca mendapatkan kekayaan luar biasa. Para High Priest Kuil Rebecca, yang dikenal karena integritasnya, luar biasa.

Itu adalah paus saat ini yang memimpin semua ini. Drevigo, paus ke-13 dari Kuil Rebecca, jauh dari para paus pertama. Dia ingin sekali memenuhi kebutuhan pribadinya.

Setelah dia menjadi paus. Dia memahami pasar dan membangun kekayaan dengan mengubah para Priest menjadi komoditas. Dia memberikan dupa kepada High Priest dan merusaknya, melakukan semua jenis kesalahan dengan mereka.

Akibatnya, Kuil Rebecca jatuh dari waktu ke waktu dan menjadi simbol kemunduran.

“Tidak ada Jawaban.”

Di tempat ini, ada seorang gadis cantik yang memiliki kebiasaan mendesah. Namanya Isabel. Dia adalah salah satu dari Putri Rebecca, paladin utama dari Kuil Rebecca, dan pemilik Tombak Lifael.

Dia bergidik ketika mendengarkan suara-suara yang berasal dari paus dari kamarnya.

“Kehadiran yang diduga ilahi mengguncang pinggangnya seperti anjing setiap malam.”

Priest Cassus memperhatikannya. “Shh. Kata-katamu tidak pantas untuk gadis cahaya suci. ”

Isabel mengerutkan kening. “Lalu apa yang harus kukatakan? Paus kita melakukan hubungan seksual setiap malam … Oof! Oof!”

Pada akhirnya, Cassus menutup mulut Isabel dengan tangannya. Dia dengan gugup menatap Isabel yang pemarah.

“Aku tidak bisa berbicara di depan Yang Mulia, dan sekarang aku bahkan tidak bisa mengeluh di belakang punggungnya?”

“… Yang Mulia memiliki mata dan telinga di mana-mana. Harap berhati-hati.”

“Apa …!”

Kedua orang itu berbicara ketika paus datang berkunjung.

“Itu berisik. Apa kau mengutukku? ”

Paus membuka pintu dan tampak telanjang. Kulitnya yang berkeringat bersinar di bawah sinar bulan. Meskipun akan berusia 60 lusa, ia memiliki kulit elastis dan tubuh yang sehat.

Isabel dan Cassus membungkuk.

“Senang sekali melihat Yang Mulia.”

“Isabel, kau terlihat cantik seperti biasa.”

Paus Drevigo tersenyum dan menyentuh rambut Isabel seolah dia berharga. Isabel merasa malu dan menggigit bibirnya. Dia ingin melepaskan tangan paus. Tapi dia tidak berani, jadi dia menelan amarahnya. Dia dengan hati-hati memohon.

“Yang Mulia, tentu saja anda sibuk dengan pelacur-pelacur itu di tempat tidur anda? Apakah boleh saja meninggalkan mereka untuk datang berbicara dengan saya?”

“Huhu, tidak peduli posisimu, bukankah itu terlalu menghinaku?”

Paus yang tersenyum menarik tangannya menjauh dari rambut Isabel. Orang itu adalah paus, jadi Isabel tidak berani menunjukkan ketidaksukaannya.

“Aku telah menemukan mengapa Kuil Yatan menginginkan Divine Shield. Ada fenomena di mana Divine Shield dapat dipenuhi dengan kekuatan sihir gelap. Kemudian kekuatan suci yang sangat besar dari Divine Shield akan diubah menjadi sihir gelap. Kuil Yatan sudah berpikir untuk mengubah Kuil Suci menjadi senjata mereka. ”

Paus menunjukkan minat. “Kegelapan tinggal di mana ada cahaya … Sebenarnya, bukankah kekuatan suci dan kekuatan gelap memiliki kesesuaian yang baik?”

“Kita harus mengambil langkah-langkah untuk mencegah mereka meletakkan tangan pada Divine Shield.”

“Kita harus memanggil semuanya kembali.”

Metode pembuatan Divine Shield telah menyebar ke beberapa negara dan keluarga yang dekat dengan Kuil Rebecca. Sejak awal, seorang Priest Rebecca diperlukan untuk membantu membuat Divine Shield. Mustahil bagi seorang blacksmith untuk membuatnya sendiri, jadi kuil memahami mengapa, kapan, siapa dan pendeta mana yang digunakan untuk membantu membangun Divine Shield. Tidak akan sulit untuk merebut kembali Divine Shield.

“Aku akan mengarahkan para paladin untuk mengumpulkan Divine Shield dari setiap negara dan keluarga.” Kata Isabel.

“Biarkan orang lain melakukan pekerjaan kasar. Aku punya sesuatu yang lain untuk kau lakukan. ”

“…?”

Paus membuat ekspresi yang berarti. “Aku menerima pesan suci tadi malam. Dewi Rebecca mengatakan bahwa salah satu putrinya akan mengkhianatiku cepat atau lambat.”

“Apa artinya?”

Apa yang dia maksud? Isabel memiliki perasaan yang tidak menyenangkan dan kaku, sementara paus memerintahkan dengan senyum dingin.

“Tangkap Rin. Dia pasti pengkhianat yang dibicarakan oleh sang dewi. Aku berniat untuk menghukumnya.”

Isabel tidak setuju. “Putri Rebecca hanya setia pada Dewi Rebecca dan Yang Mulia! Tidak ada pengkhianat di antara kami. ”

“Rin ada di kuil di desa kecil dan tidak menanggapi panggilanku tiga kali. Bagaimana dia bisa melakukan itu kecuali dia berpikir untuk mengkhianatiku?”

Pada akhirnya, Isabel tidak bisa menyembunyikan amarahnya.

“Tentunya dia punya alasan untuk tidak menanggapi panggilan anda! Yang Mulia! Apakah anda yakin pesan suci yang diberikan kepada anda benar? Yang Mulia, saya tidak tahu anda bisa mendengar pesan suci! ”

“Betapa sombongnya!”

Paus mencengkram leher Isabelle dengan satu tangan. Lalu dia berbicara dengan cara yang mengancam.

“Keinginanku adalah kehendak Dewi Rebecca. Apa kau tidak mempercayaiku? ”

Isabel dibesarkan di kuil. Seperti pendeta atau paladin lainnya, ia telah dilatih untuk memiliki kesetiaan mutlak kepada Dewi Rebecca dan paus. Itu adalah jenis pencucian otak, jadi dia tidak bisa menentang Paus, bahkan jika dia secara inheren berjiwa bebas.

“… Saya percaya pada anda.” Isabel nyaris tidak bisa mengatakannya. Kemudian paus melepaskan tangan yang mencekiknya. Dia memberinya senyum ramah yang tampak menyeramkan.

“Aku akan memberimu dua hari. Bawa Rin ke sini. ”

Kwang!

Paus memerintahkannya dan meninggalkan ruangan. Cassus, yang telah membungkuk sepanjang waktu, bergegas bangkit. Dia dengan hati-hati mengulurkan tangan kepada Isabel dan berkata.

“…Apa yang akan kau lakukan?”

Isabel terdiam beberapa saat setelah kunjungan Paus. Lalu dia menundukan kepalanya dan berkata dengan suara lemah.

“Apa yang dapat aku lakukan? Aku harus melakukan apa yang dia katakan. ”

Rin juga Putri Rebecca. Paus mungkin sampah dan kuil jatuh, tetapi tidak mungkin Rin akan mengkhianati mereka. Rin mungkin tidak bisa menahan kuil busuk dan mengembara untuk sementara waktu.

Isabel tahu lebih baik daripada siapa pun. Tetapi dia dipaksa untuk mengikuti perintah itu.

“…”

Cassus bersimpati pada Isabel yang menderita dan dengan cepat mengalihkan pandangannya ke jendela. Dia berdoa ke arah bulan.

‘Dewi Rebecca … Tolong kirimkan hukuman suci kepada Paus yang korup …’

***

Sudah empat hari sejak Grid meninggalkan Winston. Dalam empat hari itu, Grid mencapai level 130. Itu semua karena Malacus Cloak. Grid telah memakai Malacus Cloak sejak meninggalkan Winston.

“Ini luar biasa.”

Grrrung.

Perbatasan Eternal Kingdom dan Kekaisaran Sahara. Puluhan monster berkumpul saat Grid melintasi Pegunungan Suaz. Mereka tertarik pada bau berdarah yang berasal dari Malacus Cloak.

Selama empat hari terakhir, Grid berulang kali berburu dengan cara ini.

“Haap!”

Monster di Pegunungan Suaz memiliki level rata-rata 160. Saat ini, Grid cukup kuat sehingga dia tidak harus menggunakan skill melawan monster level 160. Sebagai bagian dari pelatihannya, dia menggunakan pedang murni untuk memotong monster satu per satu.

Kuaaak ~!

Yip! Yelp!

Tubuh Grid sangat fenomenal dan melampaui batas manusia berdasarkan statistiknya yang luar biasa. Tubuh Grid bergerak sesuai kemauannya, memungkinkan dia untuk menampilkan teknik pedang yang tidak mungkin bahkan ketika dia seorang warrior.

Sukakak!

Grid melonjak sambil memegang Dainsleif dengan kedua tangan, berputar sekitar tiga kali untuk menggunakan gaya sentrifugal untuk menghancurkan tubuh Eti. Kemudian dia segera merespon kapak yang diayunkan oleh troll di luar tubuh hancur Eti.

Pada saat yang sama, kapak ogre berayun di udara dan tiga batu dilemparkan oleh Eti. Sisi kanannya terhalang oleh pohon-pohon besar. Dia memotong leher troll tetapi tidak mati saat mengayunkan kapaknya lagi.

Chengkang!

Grid menghindari kapak troll dan melompat ke kanan. Setelah menghindari kapak ogre, dia menggunakannya sebagai tumpuan kaki dan memecahkan ketiga batu dengan Dainsleif. Kemudian dia memasuki pusat Eti yang cemas.

Papat! Pa pa pa pa!

Pedang gelap bergerak dalam jalur tak terduga melalui tubuh Eti. Para Eti sebentar kehilangan pandangan mereka karena jubah mengepak dan dengan cepat mendapati diri mereka musnah. Grid berlari dan mengejar monster yang melarikan diri. Setelah menembus jantung Eti, dia melemparkan Eti sekarat ke arah gargoyle yang turun dari langit.

Peok!

Gargoyle menendang Eti dengan gugup. Grid tertawa setelah menggunakan Fly untuk bergerak di atas kepala gargoyle.

“Halo?”

Kyaack!

Gargoyle terkejut dan buru-buru menembakan sinar. Mereka begitu dekat sehingga Grid tidak bisa menghindari sinar itu, tetapi dia terus terbang langsung ke sana. Sang gargoyle mengira Grid akan berubah menjadi batu dan berteriak penuh semangat.

Tapi Grid baik-baik saja. Gargoyle bingung mendapati Dainsleif di leher.

“Hahat!”

Grid masih tertawa. Semakin dia bertarung, semakin banyak exp dan level yang dia dapatkan, membuatnya merasa seperti dia semakin kuat.

“Ayo pergi!”

Masih ada sejumlah besar monster di tanah. Grid menarik keluar pavranium dari penyimpanannya. Selama empat hari terakhir, dia berusaha meningkatkan komunikasinya dengan pavranium, dan itu meningkat dengan pesat.

Saat ini, pavranium tidak hanya berputar dan melindungi Grid. Sebaliknya, ia menyerang musuh terlebih dahulu sebagai tanggapan atas kehendak Grid.

Pipit!

Cakram emas bergerak seperti bumerang dan menyapu Tendon Achilles dari raksasa itu. Grid menerjang ogre yang jatuh dan pembantaian satu sisi dimulai. Semakin banyak monster yang berbondong-bondong karena Malacus Cloak saat dia bertarung, dan malam datang dengan cepat.

“Heok … Heok …”

Statistik stamina dan strength grid sangat tinggi sehingga tidak masuk akal. Tetapi bahkan Grid akan menjadi kelelahan jika dia bertarung seharian. Setelah berburu ratusan monster …

Grid menaikkan levelnya ke level yang memuaskan, melepas jubah dan beristirahat. Jika dia mengulurkan tangan, sepertinya dia akan bisa menangkap bintang di langit malam.

‘Akan menyenangkan bisa naik level sambil memakai Malacus Cloak dan bergerak … Tapi ada makhluk di mana-mana, jadi kecepatan gerakannya terlalu lambat.’

Untuk melakukan quest class, dia harus pergi ke Kuil Judar, Dominion dan Yatan serta Kuil Rebecca. Sepertinya butuh waktu lama untuk menyelesaikan quest, jadi dia tidak bisa menunda terlalu lama.

Haruskah dia melepas jubahnya mulai besok? Grid bermasalah sebelum membuat keputusan.

‘Aku tidak bisa sering berkeliaran … Setelah quest ini, aku harus menikah dan bekerja di bengkel … Ya, mari kita manfaatkan sekarang.

Keesokan harinya. Hari cerah dan staminanya diisi ulang, jadi Grid memakai Malacus Cloak lagi. Kemudian dia terus berburu sambil melintasi pegunungan. Akibatnya, Grid menghabiskan seminggu melintasi Pegunungan Suaz yang orang biasa dapat menyeberang dalam tiga hari.

Berkat itu, Grid menikmati dirinya sendiri.

Tetapi pada titik ini.

Orang yang menderita karena Grid …

“Grid … Kapan kau akan kembali …?”

Grid menghilang dari bengkel Khan. Ada seorang lelaki botak berjongkok di sudut bengkel. Dia adalah Vantner. Dia bergumam sambil memperhatikan pintu masuk bengkel.

“Grid … Ayo sekarang … Cepat … Kembalilah …”

Akhirnya akhirnya dia menunggu! Gilirannya untuk menerima item Grid. Namun bajingan itu tidak membuat item dan menghilang dalam sebuah quest, dan sekarang sudah 10 hari. Kapan dia akan kembali?

“Mengapa…? Kenapa di giliranku …? ”

Di tengah-tengah ini, Pon dan Ibellin menaikkan level mereka berkat Grid. Level Pón jauh di depan Vantner, dan sekarang Ibellin mengejar Vantner.

“Tolong segera kembali ~~~ !!”

Anggota guild lainnya membawa item mereka ke Khan untuk diperbaiki, dan menemukan Vantner.

“Kenapa dia bertingkah seperti itu?”

“Mungkin dia melihat Pon dan Ibellin menyapu monster dengan senjata mereka. Setelah itu, dia tidak bisa pergi berburu. ”

“Tidak, bukankah dia dalam situasi yang lebih baik dari kita? Bukankah Grid memperkuat kapaknya melalui appraisal?”

“Tetap saja … Dia tidak bisa berburu di tanah berburu yang cocok untuk levelnya karena pertahanannya terlalu lemah.”

“Benar, jika dia menginvestasikan lebih banyak perhatian pada pertahanannya … Meskipun menjadi Guardian Knight, dia menempatkan semua poinnya dalam strength dan hanya peduli pada senjata. Ini akhirnya membuatnya kacau.”

Kemudian suatu hari, Vantner memberikan saran kepada Jishuka. “Lain kali Grid melanjutkan quest, semua anggota guild harus menemaninya. Kita akan bekerja sama untuk menyelesaikan quest-nya. Kemudian Grid tidak akan membuang waktu pada quest dan dapat mengabdikan dirinya untuk membuat item kita.”

“… Grid juga harus menikmati permainan.”

“Dia blacksmith! Dia harus melakukan tugasnya! ”

“…”

Hati Vantner dikunci di bengkel di mana dia ingin Grid membuat item untuknya.

•Snow Bear Translation•

tags: baca novel Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia, web novel Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia, light novel Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia, novel Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia, baca Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia , Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia manga, Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia online, Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia bab, Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia chapter, Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia high quality, Overgeared Chapter 118 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded