I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia

Dibaca 10 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 2 – I’m a Hero!? (2)

Snow Bear Translation

“Hoo ······.”

Dia telah memetakan rencana emas untuk mewujudkan masa depan yang tenang untuk dirinya sendiri, tetapi rencananya menjadi kacau sejak awal. Semua kesalahan terletak pada fakta bahwa Artpe dipilih untuk menjadi pahlawan. Masa depan di depannya adalah kekacauan yang membingungkan dan kacau.

“Kenapa aku!”

“Ini semua sangat bagus, Artpe! Bukan itu! ”

Maetel menempel di dekatnya, dan dia tersenyum. Di atas kepalanya, Artpe bisa melihat kata-kata yang hanya bisa dilihat dengan matanya.

[Name : Maetel]

[Race : Human Female]

[Title : Hero]

[Level : 1]

[Strength : 8, Agility : 12, Stamina : 11, Magic Energy : 10]

“Tidak peduli bagaimana aku memikirkan ini, ini tidak masuk akal …”

Betul.

Kali ini, dua pahlawan dipilih.

“Aku percaya bahwa Artpe akan menjadi pahlawan. Artpe itu pintar! ”

“Aku percaya ‘Kau’ akan menjadi satu-satunya yang menjadi pahlawan.”

Inilah yang terjadi dalam kehidupan sebelumnya!

Mungkin ini adalah peringatan 1.000 tahun penciptaan dunia ini, dan ini adalah semacam acara besar di mana dua pahlawan diberikan, bukan satu!

Ya, Fakta bahwa ada dua pahlawan berarti bahwa kemungkinan keberhasilan dalam membunuh Raja Iblis sudah naik. Itu hal yang bagus.

Namun, mengapa dia harus salah satu pahlawan! Kenyataan bahwa dia adalah teman masa kecil pahlawan sudah cukup berbahaya, namun sekarang situasinya telah memburuk!

“Tolong tunggu sebentar. Kami akan menghubungi istana, dan kami akan membawa anda berdua ke ibu kota ”

“Istana! Apakah kita benar-benar akan pergi ke istana !? ”

“Iya nih. Aku akan segera kembali.”

“Iya nih!”

“······ uh?”

Kenapa ada dua pahlawan? Kenapa dia menjadi pahlawan!

Dia melingkarkan tangannya di sekitar kepalanya saat dia menghadapi kenyataan seperti mimpi buruk di depannya. Ketika dia mengangkat kepalanya, dia menemukan imam yang bertanggung jawab atas ritual pembaptisan bergerak cepat menuju pintu keluar. Pemandangan itu membangkitkan perasaan tak menyenangkan di dalam dirinya. Artpe menyipitkan matanya saat dia bertanya pada Maetel sebuah pertanyaan.

“Apa yang baru saja dia katakan?”

“Dia akan menghubungi istana, dan kita akan dibawa ke ibukota!”

“Ibukota!?”

“Ya, ibu kota! Ini adalah kota yang berkilau!”

Suara Maetel dipenuhi dengan kebahagiaan dan kesenangan, dia terdengar sangat manis. Artpe mendengar kata-katanya yang terlalu manis, dan itu menyebabkan ekspresinya menjadi masam secara langsung!

Dalam kehidupan sebelumnya, dia jelas ingat apa yang terjadi pada pahlawan ketika dia pergi ke ibu kota. Dia seharusnya tidak berkubang dalam keputusasaan saat dia berdiri dengan melakukan apa-apa! Jika mereka tidak keluar dari situasi ini, mereka akan hancur!

Artpe memutuskan untuk tidak memikirkan situasinya sekarang. Dia bisa memikirkan kemalangannya sendiri di lain waktu. Yang penting sekarang …

Mereka harus lari!

“Ibukota! Istana! Menjadi pahlawan benar-benar hebat! ”

“Kau benar-benar salah. Istana tidak seindah tempat yang kau kira. ”

Mengapa manusia memperlakukan pahlawan dengan baik? Mereka ingin berlari keluar para pahlawan untuk menghadapi Raja Iblis. Tidak masalah jika orang lain memberi mereka pakaian dan makanan yang bagus. Ketika saatnya tiba, mereka akan mendorong mereka berdua keluar ke jalan. Mereka akan mengharapkan para pahlawan untuk membunuh Raja Iblis. Pada dasarnya, mereka berdua mirip dengan babi peliharaan yang akan digemukkan dan dimakan nanti.

“Yah, mari kita bicara tentang masalah yang kita hadapi sekarang. ”

“Daging babi terlalu mahal untuk dimakan!”

“Kualitas makanan yang mereka coba untuk memberi kita bau! Itu menyedihkan! ”

Apakah dia mengerti apa yang ingin disampaikan oleh Artpe? Ketika dia mendengar kata-katanya, pupilnya bergetar untuk pertama kalinya. Seolah-olah dunia akan jatuh di atas kepalanya. Dia bertanya dengan serius.

“Wa, makanan di istana tidak enak? ”

“Itu yang terburuk.”

Artpe tegas dengan kata-katanya. Sudah beberapa ratus tahun sejak pertarungan antara pahlawan dan Raja Iblis. Tentu saja, istana memiliki panduan tentang cara mengembangkan pahlawan. Namun, itu sangat ketinggalan jaman! Itu sampah! Bahkan prajurit biasa dari Pasukan Iblis akan mengejeknya jika mereka melihatnya!

‘Sebenarnya, perkembangan pahlawan itu tertunda  karena dia mengikuti panduan mereka.’

Potensi Maetel luar biasa. Hanya dalam setahun, levelnya telah meningkat dari level 200 ke level 374. Bahkan jika Raja Iblis terus memberikan aliran umpan konstan, tingkat pertumbuhannya tidak bisa dipercaya.

Pahlawan luar biasa seperti itu telah tinggal di istana selama beberapa tahun, namun tingkat pertumbuhannya sangat rendah. Jika Raja Iblis tidak memperhatikannya, dia tidak akan pernah mencapai kastil Raja Iblis!

Karena itu, jika kedua pahlawan itu diseret ke istana, satu-satunya yang menunggu mereka adalah kerugian yang mengerikan! Ini akan menjadi permainan bagi mereka!

“Manusia adalah musuh terbesar manusia lainnya. Aku ingin kau mengingat ini, Maetel. ”

“Ah, baiklah. Manusia adalah musuh terbesar manusia lain … makanan di istana rasanya buruk…. ”

Ini adalah momen ketika pahlawan menyadari bahwa umat manusia adalah musuhnya.

“Jadi, apa yang harus kita lakukan, Artpe?”

“Jangan khawatir tentang itu. Aku memikirkan cara untuk memelihara … Aku tahu bagaimana kita akan mengembangkan diri. Aku tahu ini agak kacau sekarang, tapi … tsk. Itu tidak bisa ditolong. Mari lakukan ini dengan caraku. ”

Rencana awalnya adalah mengumpulkan semua keterampilan dan sihir di dunia ini. Dia berencana memberikan semuanya kepada Maetel. Namun, dia juga menjadi pahlawan sekarang. Musuh mereka tidak memiliki satu target lagi. Target telah terbagi menjadi dua, dan Artpe tidak ingin mati. Inilah mengapa Artpe tidak punya pilihan, tetapi sampai pada kesimpulan ini.

“Mulai sekarang, kau akan belajar tentang senjata. Aku akan belajar Sihir. Sisanya … kami akan membaginya dengan benar di antara kami berdua, dan mempelajarinya. ”

“Siap!”

Seorang pahlawan bisa mempelajari keterampilan dan sihir dari semua kelas. Karakteristik khusus ini menjadikan hero class sebagai kelas cheat. Selain itu, ada sejumlah keterampilan unik dan keterampilan khusus yang tersembunyi di seluruh dunia, dan mereka hanya bisa dikuasai oleh kelas pahlawan.

Biasanya, itu bodoh untuk belajar sihir dan senjata pada saat bersamaan. Ini memperlambat perkembangan seseorang di kedua bidang. Namun, sang pahlawan harus menelan pil pahit untuk mempelajari kedua bidang, karena pahlawan didorong untuk mempelajari semua keterampilan dan gerakan khusus yang hanya bisa dipelajari oleh pahlawan …

‘Namun, sekarang ada dua pahlawan.’

Masalah paling mendasar telah dipecahkan. Mereka berdua bisa memilih bidang khusus seseorang sebelumnya. Setiap keterampilan yang mereka peroleh bisa maksimal. Ini akan menyederhanakan rencana mereka tentang bagaimana mereka akan mengalahkan Raja Iblis!

“…. Ini omong kosong! Ooh-ahhhhh! Kenapa aku seorang pahlawan! ”

“Artpe. Seekor babi tidak mencuci dirinya sendiri! ”

“Jangan melemahkanku dengan dingin pada saat seperti ini!”

Ini bukan rencana aslinya! Dia berencana mengembangkan Maetel menjadi pahlawan hebat, dan dia berencana memakan remah-remah dari meja! Tapi sekarang dia harus melawan tulang Raja Iblis yang sangat kuat! Sialan!

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

“Ooh-ahhhhhhhh. Tolong katakan padaku ini semua hanya mimpi! ”

“Ini benar-benar seperti mimpi, Artpe. Artpe dan aku adalah pahlawan…. Bersama….”

Reaksi bodoh Maetel tidak memungkinkan Artpe untuk melarikan diri dari kenyataan. Jika dia menjatuhkan bolanya, bahkan beberapa prajurit A dari Raja Iblis mungkin bisa membunuh mereka! Artpe mendesah besar saat dia menjentikkan dahi Maetel.

“Aduh.”

“Kau harus menahan dirimu sendiri mulai sekarang. Seorang pahlawan menjadi pusat perhatian bagi manusia, tetapi pada saat yang sama, pahlawan menjadi target dari setiap iblis dalam ras Demon. ”

“Tidak apa-apa, aku akan melindungi Artpe! ”

“Iya nih. Aku suka kau pemberani. ”

Dia sedikit terlambat menyadari hal ini, tapi…. Gadis ini sedikit idiot.

Bagaimana dia bisa belajar mantra sihir dan penyembuhan? Setelah banyak pertimbangan, dia menyadari Maetel hanya menggunakan pedangnya di kehidupan sebelumnya. Dia tidak melihatnya menggunakan hal lain.

Bahkan ketika dia kalah, dia berpikir pahlawan itu bersikap dingin ketika dia menahan diri dari menggunakan sihir. Namun, Artpe salah. Pahlawan itu adalah seorang idiot, dan dia tidak mampu menangani sihir yang sulit!

“Eh-wah, mungkin ini yang terbaik. Sepertinya para dewa itu cukup pintar. ”

Konon berlian di tumpukan kotoran masih berlian. Artpe memiliki pengalaman hidup sebagai iblis, jadi dia lebih mahir memanipulasi sihir dibandingkan dengan kebanyakan manusia. Dia dibuat menjadi pahlawan, dan setidaknya, dia lebih baik dalam menggunakan sihir daripada Maetel. Ini berarti peluang mereka untuk mengalahkan Raja Iblis sudah naik.

Jika dia tidak memiliki ide untuk berpegang teguh, perutnya akan bergolak karena rasa sakit.

“Aku bereinkarnasi untuk apa-apa ······.”

“Hah? Reinkarnasi? ”

“Tidak ada apa-apa. Mari bersiap untuk melarikan diri. ”

“Melarikan diri?”

Ketika Maetel membuat balasan, Artpe tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menunjukkan jendela.

“Artpe! Mari kita bicara sebentar! ”

“Kami memberimu roti kemarin!”

“Aku punya barang yang ditinggalkan oleh ayahmu, Maetel! Mengapa kau tidak datang ke sini sebentar saja? ”

Ini adalah gubuk tempat Artpe tinggal sendirian. Itu bukan tempat didekat pusat desa, namun orang-orang desa semua berkumpul di depan gubuknya. Itu adalah pemandangan yang menakutkan.

“Ah, katanya ayahku meninggalkan barang! Aku akan segera kembali.”

“Mereka adalah pendusta. Tinggal di sisiku.”

“Ya!”

Artpe menghentikan Maetel untuk bangun. Dia hampir jatuh untuk trik yang paling dasar. Dia mendesah. Dia harus menyingkirkan orang-orang itu, dan dia harus melarikan diri dari desa bersama Maetel. Masa depannya segera tampak suram. Pada saat itu, suara naif Maetel mengajukan sebuah pertanyaan.

“Jadi mengapa begitu banyak orang berkumpul di luar? Biasanya, mereka sangat dingin terhadap Artpe dan aku. ”

“Karena kami adalah pahlawan, mereka mungkin ingin membuat hubungan dengan kita bagaimanapun caranya. Meski begitu, mereka hanyalah warga desa pemula tingkat 1 ABCD. ”

Artpe adalah seorang yatim piatu yang tidak diketahui asalnya. Maetel kehilangan ibunya ketika dia muda, dan ayahnya adalah seorang pedagang keliling.

Penduduk desa tidak cukup kejam untuk membiarkan keduanya mati. Mereka membantu anak-anak bertahan, tetapi mereka dianggap menguras sumber daya mereka. Itulah mengapa penduduk desa memperlakukan mereka seolah-olah mereka tidak diinginkan.

Namun, mereka berdua tiba-tiba menjadi pahlawan!

Sampai saat ini, orang-orang di desa ini telah memperlakukan mereka dengan buruk, dan ingatan itu terlintas dalam pikiran mereka. Inilah sebabnya mengapa mereka semua berkumpul di sini untuk meninggalkan kenangan positif di belakang dalam pikiran kedua anak itu.

“Jika mereka memiliki sesuatu yang bermanfaat, aku akan mengambilnya, tapi ….”

Tidak ada harta atau keterampilan tersembunyi di desa ini. Dia telah memeriksa dengan kemampuan Read All Creation.

Pada dasarnya, dia tidak mendapat apapun dari penduduk desa. Kota ini tidak memiliki karakterisitik khusus selain fakta bahwa para pahlawan dilahirkan disini. Ini pada dasarnya adalah desa pemula yang klasik!

“Tidak ada yang baik yang akan datang dari terlibat dengan mereka. Bahkan jika kami menerima dan menyelesaikan permintaan, mereka mungkin akan memberi kami rumput sebagai hadiah. ”

“Aku pandai makan rumput. Ketika aku masih muda, ayah mengajari aku rumput mana yang bisa kumakan. ”

“Aku tidak akan makan rumput. Aku bukan seekor sapi. Apakah kau sapi? ”

“Tidak!”

“Maka kau tidak boleh memakannya mulai dari sekarang.”

“Ya!”

Dia tidak peduli tentang kekhawatiran penduduk desa. Mereka tidak tertarik pada Artpe. Fakta bahwa dia adalah seorang pahlawan sekarang menyebalkan, jadi dia tidak merasa perlu terlibat dalam urusan orang lain! Satu-satunya hal yang dia butuhkan adalah uang, level, keterampilan, dan mantra!

“Inilah mengapa kita harus melarikan diri. Jika kita tetap tinggal, kita mungkin diseret ke kastil. ”

“Aku juga tidak ingin makanan yang rasanya tidak enak!”

Maetel menjerit nyaring seolah dia setuju dengan Artpe. Namun, dia segera mengajukan pertanyaan dengan semangat rendah.

“Jika ayah kembali untuk menemukan aku hilang, dia akan sedih. Jika aku tinggal di kastil, aku bisa menghubunginya. Aku tidak bisa melakukan itu jika aku ikut denganmu. ”

“Kau tajam dalam hal beberapa topik…. Yah … mmmm. ”

Pada titik ini, ayah Maetel telah meninggal di bagian terpencil benua itu. Artpe bertanggung jawab untuk menyelidikinya, jadi dia yakin akan hal itu.

Namun, dia tidak bisa begitu saja mengatakan bahwa ayahnya sudah mati, karena itu sudah di kehidupan sebelumnya! Keberadaan Artpe mungkin telah mengubah nasib ayah Maetel, tetapi kemungkinan itu sangat rendah. Namun, dia tidak merasa perlu menyerang mental Maetel pada saat ini.

Inilah mengapa dia membuat alasan yang masuk akal.

“Kita akan meninggalkan surat. Ayahmu tahu bahwa kau dekat denganku. Dia mungkin akan datang mencarimu di pondok ini. ”

“Artpe. Aku tahu cara membaca huruf, tetapi aku tidak tahu cara menulis …. ”

“Ya, benar. Aku tahu manusia … Aku tahu cara membaca dan menulis Bahasa Kerajaan. ”

“Itu luar biasa!”

Ketika Artpe mengangkat tangan kanannya, sebuah cahaya biru muncul di ujung jari telunjuknya. Ini tidak bisa disebut sihir. Ini adalah teknik mana yang paling mendasar yang disebut Mana Manifestation. Itu mungkin untuk mengukir huruf ke kayu menggunakan mana yang panas. Mata Maetel menjadi lebih cerah. Artpe menyeringai saat dia mengkonfirmasi sesuatu dengannya.

“Apakah ayahmu tahu Bahasa Kerajaan?”

“Tentu saja!”

“Baiklah, pahlawan. Apakah kau memiliki sesuatu yang ingin kau sampaikan kepada ayahmu? ”

“Ya, aku lakukan! Begitu….”

Artpe menyalin semua kata-kata Maetel di dinding gubuk. Dia mendesah saat melangkah mundur. Dia pikir ini tidak ada gunanya, tetapi jika dia bisa menjaga semangatnya, itu sepadan.

‘Aku sudah melalui kesulitan melakukan ini. Anda harus kembali hidup-hidup, dan cari gubuk ini.’

Dia menggerutu ketika dia memberikan keinginannya, dan dia meraih tangan Maetel.

Kyahh!

Maetel mengeluarkan suara malu-malu, tapi dia mengabaikannya.

“Mari kabur.”

“Y … ya!”

“Ah, Artpe!”

“Maetel!”

Mereka berdua keluar dari gubuk dengan penuh semangat dan penduduk desa bergegas maju. Artpe tidak tahu kapan pastor itu akan kembali, jadi dia tidak punya waktu untuk berurusan dengan penduduk desa. Artpe memilih orang desa yang paling lemah. Dia memelototi penduduk d saat dia berbicara.

“Kita harus pergi ke kamar kecil.”

“Aku … aku minta maaf.”

Penduduk desa D mundur. Villager A, B, C dan E mengikuti contoh D mereka juga mundur!

Ini adalah momen yang dia tunggu-tunggu, dia berlari sambil menarik Maetel di belakangnya. Penduduk D melihat punggung anak-anak. Sepertinya mereka berdua benar-benar harus pergi ke toilet.

Namun, kedua anak itu tidak pernah terlihat lagi. Mereka tidak kembali ke desa.

Para pahlawan berhasil melarikan diri.

-Alesha

Snow Bear Translation

tags: baca novel I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia, web novel I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia, light novel I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia, novel I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia, baca I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia , I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia manga, I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia online, I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia bab, I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia chapter, I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia high quality, I Reincarnated For Nothing Chapter 2 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded