I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia

Dibaca 47 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 4 – I’m a Hero!? (4)

Snow Bear Translation

“Tetap diam, Artpe.”

“Hei. Berhenti di sana. Jangan kemari. Hei, hei! ”

Artpe menghadapi ancaman terbesar dalam hidupnya. Identitas ancaman ini adalah pasta yang terbuat dari segenggam rumput yang dipegang Maetel di tangannya.

[ TN : Pasta ya kayak pasta gigi atau adonan yang nanti dioleskan ke luka]

“Kau akan segera sembuh jika aku bisa memberikan ini padamu.”

“Berhenti berbohong! Tidak mungkin aku menjadi lebih baik dengan menerapkan sesuatu yang kotor seperti itu…. Ah.”

[Maetel]

[Level 2]

[Medicine Lv4]

[Care Grass]

[Rumput bekerja melawan semua jenis luka, tetapi pengaruhnya lemah. Jika rumput dibuat menjadi pasta dengan menggabungkan cairan, kekuatan penyembuhannya sedikit meningkat.]

Mungkin itu benar-benar bisa menyembuhkan lukanya.

Ketika pikiran itu terlintas dalam pikirannya, Artpe segera tenang. Ini adalah kesalahannya. Tidak seperti inkarnasi sebelumnya, pahlawan saat ini telah belajar bagaimana menyerang suatu celah. Dalam sekejap, dia melesat masuk, dan dia meletakkan pasta rumput di lututnya!

“Ooh-ahhhhhhhk!”

“Diamlah dan dirawat olehku!”

“Ooh-ahhhh … Ini benar-benar semakin membaik!”

Dia tidak berusaha keras mencari di semak belukar. Setelah dia menarik keluar rumput, dia meludahinya sebelum meremukkannya.

Rasa sakit menghilang dalam sekejap setelah pasta diaplikasikan!

Artpe tercengang oleh bakat tak terduga yang dimiliki sang pahlawan. Dia bersolek saat dia menjulurkan dadanya yang masih datar.

[ TN : bersolek di KBBI adalah: berdandan; berhias diri; mempercantik diri.]

“Ayahku mengajariku tentang berbagai jenis rumput. Ada rumput yang bisa kau makan, dan ada yang bisa mengobati luka. Bahkan ada rumput yang dapat memulihkan energimu. Dia juga mengajariku tentang rumput mana yang berbahaya untuk dimakan. ”

“Aku mengabaikanmu ketika kau mengatakan kau makan rumput sebelumnya, tapi sekarang kedengarannya seolah-olah kata-katamu adalah prediksi ….”

“Mari kita istirahat sebentar sampai obatnya meresap. Ah, sebelum kita melakukan itu …. ”

Maetel menemukan sepetak rumput di dekatnya dan dia menarik yang rumput berdaun lebar, mengelapnya di lengan bajunya. Lalu dia membungkus daun lebar di sekitar luka yang diberikan pasta dan mengikatnya dengan longgar.

Dia tampak jahat ketika melawan para goblin, tetapi dalam cahaya ini, dia menunjukkan sisi femininnya. Jika dia anak laki-laki normal, dia pasti akan jatuh cinta padanya pada saat ini. Tentu saja, Artpe mampu menghindari masalah ini. Penyebab kematian nomor satu bagi Four Heavenly Kings adalah perangkap madu. Dia sangat tahu tentang masalah ini, jadi jantungnya tidak berdetak lebih cepat sama sekali.

“Oopsy daisy, Semuanya sudah selesai. ”

“……Terima kasih.”

“Ini tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang telah dilakukan Artpe untukku!”

Maetel tersenyum lebar saat dia duduk di sebelah Artpe. Setelah pertempuran dengan goblin berakhir, mereka memutuskan untuk pulih dari kelelahan yang disebabkan oleh pertempuran pertama mereka. Mereka beristirahat di atas batu besar yang ada di dekatnya.

“Apa yang aku lakukan untukmu … ..”

Artpe merasa bersalah mendengar kata-kata Maetel, jadi dia tertawa pahit.

Sejujurnya, dia memiliki perasaan campur aduk tentang semua ini. Apakah dia benar-benar orang yang sama dengan versi dirinya sendiri yang tumbuh bersama Maetel? Mengapa Artpe tidak memiliki ingatan tentang waktu sebelum ia mendapatkan kembali ingatannya?

“Apakah kau lelah, Artpe? Aku akan membiarkanmu menggunakan pangkuanku sebagai bantal. Mengapa kau tidak tidur walau hanya sebentar? ”

“…Tidak.”

Artpe menghadapi wajah malaikat dan baik hati Maetel. Dia merasa canggung menghadapnya, jadi dia diam-diam mengalihkan tatapannya ke langit. Cahaya matahari terbenam perlahan menyebar ke langit.

Mereka tidak punya waktu untuk disia-siakan.

“Lukaku baik-baik saja. Ayo bangun sekarang. Akan sangat dingin dan gelap saat malam tiba. ”

“Apa yang harus kita lakukan?”

Kedua pahlawan itu masih terlalu muda dan lemah. Itu berisiko bagi mereka untuk menghabiskan sepanjang malam di dalam hutan. Meskipun begitu, mereka tidak bisa kembali ke kota begitu saja.

Apa pilihan terbaik mereka saat ini?

Artpe tertawa lembut ketika dia mengungkapkan jawabannya.

“Kita bisa pergi ke Dungeon.”

“…apa?”

Maetel menjawab balik dengan sebuah pertanyaan.

Untuk pertama kalinya, sejak dia bereinkarnasi, Artpe mengucapkan kata-kata layak seorang pahlawan.

“Aku mengatakan kita harus membersihkan Dungeon!”

Dungeon adalah tempat menakutkan yang penuh dengan monster dan jebakan. Namun, di akhir Dungeon, selalu ada prospek untuk mendapatkan hadiah manis. Inilah mengapa para petualang terpikat ke tempat-tempat berbahaya seperti itu. Ada yang menyebut Dungeon sebagai hadiah dari para dewa. Yang lain menyebutnya godaan dari iblis. Bahkan ada beberapa, yang menyebut itu adalah lelucon yang dilakukan oleh Raja Iblis.

“Aku suka menyebut Dungeons sebagai tambang yang kaya.”

“Artpe luar biasa!”

Sangat sulit untuk menemukan imbalan dalam Dungeons.

Ada beberapa kasus dimana seseorang dapat menghindari semua perangkap, tetapi ketika seseorang mencapai ruangan terakhir, terungkap bahwa harta itu tersembunyi di salah satu perangkap yang telah dilewati. Ada saat-saat ketika bos terakhir terbunuh, tetapi terungkap bahwa bos terakhir adalah harta karun. Lalu ada kasus di mana bos terakhir ternyata bukan bos sebenarnya. Petualang itu terbangun, dalam perjalanan melawan monster, untuk menjadi bos terakhir dengan ditimbulkan oleh racun dan kutukan. Dunia dipenuhi dengan cerita-cerita seperti itu!

Pada titik ini, sudah jelas bahwa sifat dewa bisa bengkok seperti Raja Iblis.

Atau apakah mereka adalah dua sisi mata uang yang sama?

Di sisi lain, Artpe memiliki kemampuan Read All Creation. Dia bisa menembus semua kebohongan untuk melihat kebenaran. Tidak ada yang bisa menipu mata Artpe. Artpe memiliki kemampuan yang akan memungkinkan dia untuk menemukan semua Dungeon yang tersembunyi, dan itu tidak akan sulit baginya untuk mendapatkan harta karun di dalam Dungeon!

‘Tentu saja, dalam kehidupanku sebelumnya, aku menggunakan kemampuan luar biasa ini untuk kepentingan Raja Iblis ….’

Hanya memikirkan tentang hal itu membuat Artpe menggertakkan giginya. Jika dia bisa mengambil hanya 20 persen potongan dari apa yang dia dapatkan dari Dungeons yang tak terhitung jumlahnya, dia akan mampu merawat 30 generasi dari keturunannya!

“Kali ini akan berbeda kali ini. Baiklah, Aku akan bekerja sedikit lebih keras sehingga aku bisa menikmati kehidupan yang damai sebagai peternak sapi perah. ”

“Aku tidak yakin apa yang kau bicarakan, tapi mari kita berdua bekerja lebih keras!”

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

Artpe tahu tentang Dungeon dekat desa tempat sang pahlawan lahir. Tepatnya, ada persis satu Dungeon di dalam hutan di dekat desa desa. Itu pantas, karena desa itu tidak punya apa-apa.

Sejak awal, dia berpikir untuk mengunjungi Dungeon ini ketika mereka melarikan diri. Inilah mengapa mereka menuju ke arah ini sejak mereka keluar dari desa. Itu berjalan sesuai rencana.Dungeon muncul tidak lama kemudian.

“…Apakah itu disini?”

“Iya nih.”

Ketika Maetel melihat pintu masuk ke Dungeon, dia memiliki ekspresi aneh di wajahnya.

“Apakah kita harus pergi ke tempat yang aneh seperti itu? Bukankah ini tempat pemakaman? ”

“Semua pintu masuk Dungeon seperti ini. Seolah-olah semua pencipta Dungeons membuat kesepakatan ramah dengan kehilangan pikiran kolektif mereka. ”

Selain dari pemakaman, ada beberapa pohon berusia ribuan tahun, danau alam terbentuk di dalam gua dan rumah yang hancur di dalam kota. Ini adalah tempat populer untuk Dungeons.

Ini adalah lokasi yang sangat jelas dan mencurigakan. Namun, bintik-bintik ini tidak diselidiki kecuali pahlawan atau Artpe menemukannya. Dia selalu bertanya-tanya mengapa seperti itu. Namun, masalah itu tidak penting sekarang.

“Aku tidak ingin masuk ke sana …. Ayahku berkata kita seharusnya tidak mengganggu sisa orang mati.”

“Ayahmu melakukan pekerjaan yang sangat bagus dalam mendidikmu.”

Sampai sekarang, Maetel dengan patuh mengikuti kata-kata Artpe. Ini adalah pertama kalinya dia mundur. Yah, memang benar bahwa pahlawan dari kehidupan masa lalunya tidak pernah mengunjungi Dungeon ini.

Setelah terpilih sebagai pahlawan, dia langsung diseret ke istana. Dia mungkin selalu memiliki kebencian terhadap pemakaman, tapi itu tidak masalah lagi. Hanya ada satu fakta penting sekarang, dia harus pergi ke Dungeon ini.

Inilah mengapa Artpe berbicara dengan suara keras.

“Jika kita tidak masuk ke sini, kita akan diseret kembali ke istana.”

“Aku suka makanan hambar bahkan lebih sedikit! Aku juga tidak suka dingin. Woo, woo…. ”

“Yah, apakah kau akan masuk?”

“·…iya.”

Matahari telah terbenam, dan sekitarnya menjadi semakin dingin, mereka tidak punya waktu untuk bersantai. Maetel tampak seperti hendak menangis, tetapi dia mengikuti Arpte. Dia tidak punya pilihan selain memasuki Dungeon.

“Hah?”

Namun, ketika dia benar-benar memasuki Dungeon, Maetel memiringkan kepalanya dengan kebingungan.

“Ini bukan kuburan?”

Maetel mengharapkan untuk melihat peti mati dengan mayat di dalamnya. Dia mengharapkan dinding bata dingin dengan kelelawar tersembunyi dan jaring laba-laba panjang. Pemandangan yang menyambut mereka adalah ruangan persegi, dan lantainya ditutupi tanah cokelat.

Ketika dia berbalik, dia melihat tangga menuju ke luar. Maetel yakin dia telah menuruni tangga batu, namun tanpa sepengetahuannya, itu berubah menjadi tangga yang terbuat dari tanah!

“Artpe, Artpe!”

Mata Maetel berputar, dan dia meraih lengan kotor Artpe. Dia agak mengharapkan reaksi seperti itu dari Maetel, jadiArtpe menyeringai.

“Dungeon semuanya seperti ini. Jadi apa yang kau pikirkan? Apakah kau masih kedinginan? ”

“Tidak, aku tidak kedinginan sama sekali…. Hah? Mengapa demikian?”

Ketika sang pahlawan menyadari kondisi abnormal di sekitarnya, dia menjadi sedikit bingung!

Artpe memberi penjelasan singkat padanya.

“Dungeon adalah bentuk dimensi saku. Kau harus menganggapnya sebagai ruang yang dilepaskan dari dunia luar. ”

“Apa itu dimensi saku?”

“Konsep dimensi saku pertama kali diperkenalkan pada tahun 728 menurut Kalender Benua. Iblis bernama ‘Nanarai Bodra’ membuat percobaan di mana kepadatan Mana dalam ruang terbatas didorong melewati jumlah maksimum yang diizinkan …. ”

“Ini diluar kepalaku!”

Maetel mengangkat satu tangan dan dia berteriak dengan cara yang bersemangat. Artpe sudah menduga reaksi seperti itu darinya. Dia mengeluarkan senyuman ramah saat dia mengajukan pertanyaan padanya.

“Bagian mana yang tidak kau mengerti?”

“Ada terlalu banyak … Kau harus menjelaskan apa itu Kalender Kontinen lebih dulu.”

“Baiklah. Mari kita kesampingkan itu untuk saat ini. ”

Artpe menyerah memberinya penjelasan. Dialah yang bersalah karena mencoba menjelaskan konsep sihir kepada seorang idiot.

“Terima saja bahwa tempat seperti itu ada, dan Dungeon menempati ruang itu.”

“Ya, Baiklah!”

Jika dia akan mengabaikan semuanya, dia seharusnya tidak meminta penjelasan!

“Kita akan tidur di sini hari ini. Karena kita berada di pintu masuk Dungeon, monster tidak akan mendekati sini. Selain itu, tidak ada yang bisa menemukan dan memasuki Dungeon ini. Kita bisa bersantai dan tidur. ”

“Ya, Baiklah.”

Dia mengucapkan kata-kata itu, tetapi dia bersiap untuk hal yang tak terduga. Dia menggunakan jari-jarinya untuk menyebarkan beberapa benang Mana di atas pintu masuk Dungeon, tangga dan pintu yang terletak di sisi lain ruangan. Ini akan memungkinkan dia untuk menyadari ancaman eksternal sebelumnya, dan itu akan memberinya beberapa waktu untuk mempersiapkannya. Ini seharusnya menjadi tugas yang mustahil untuk seorang pahlawan level 2 yang normal, tetapi Artpe mampu melakukannya.

Maetel menyaksikan karya Artpe. Matanya bersinar tanpa henti.

“Artpe benar-benar luar biasa. Tidak ada hal yang tidak kau ketahui. Kau hebat dalam segala hal kecuali olahraga. Kau baik hati…. Terlebih lagi, kau adalah pahlawan! ”

“Kau adalah pahlawan juga.”

“Aku … aku suka menjadi pahlawan, tapi sebenarnya, aku tidak akan keberatan jika aku tidak menjadi pahlawan.”

Artpe akhirnya teringat kata-kata yang diucapkan oleh Maetel di pagi hari. Dia pasti mengatakan ada sesuatu yang dia inginkan lebih dari sekedar menjadi pahlawan.

Dia memainkan peran sebagai pahlawan setiap hari. Dia tahu dia senang menjadi pahlawan. Jadi apa yang dia maksud ketika dia mengatakan ada sesuatu yang dia inginkan selain menjadi pahlawan?

Artpe merenungkannya ketika dia berbalik untuk melihat Maetel dengan khawatir.

“Apakah kau mungkin ingin menjadi Raja Iblis dan bukan seorang pahlawan !?”

“Tidak mungkin!”

“Kau seharusnya tidak menjadi salah satu dari Four Heavenly Kings. Itu tidak layak. ”

“Aku tidak membicarakan itu!”

Wajah Maetel berubah merah saat dia marah. Kemarahannya cukup banyak menghapus ketakutan yang dia rasakan untuk Dungeon dan masa depan. Artpe tersenyum untuk pertama kalinya, dan dia dengan lembut menepuk kepalanya.

“Aku sudah tahu, kau bodoh. Apa pun yang kau inginkan, kau harus tetap aman di dalam hatimu. Ketika Raja Iblis mati, kau akan bebas. ”

“Bebas….?”

Seorang pahlawan hanya ada, karena ada Raja Iblis yang ada. Ketika Raja Iblis menghilang, Hero Class akan menghilang juga.

Maka pahlawan akan dapat memperoleh Kelas baru.

“Hari itu akan datang, jadi kau harus menjaga mimpimu. Kau tidak boleh melupakannya. Aku akan membantumu mencapainya. ”

“Mimpi … Apakah kau benar-benar berpikir aku akan bisa memenuhi mimpiku?”

“Tentu saja.”

Dia tidak tahu apa mimpinya. Namun, mimpi itu mungkin sesuatu yang dia bisa sadari setelah kematian Raja Iblis. Artpe menganggukkan kepalanya dengan penuh semangat, dan wajah Maetel tampak cerah.

“Baiklah. Aku akan berusaha lebih keras mulai sekarang! Aku akan melakukan apa pun! ”

“Ya. Bagaimanapun, ini saatnya bagi kita untuk tidur. ”

“Ya! Tidur nyenyak, Artpe! ”

“Kau tidur nyenyak juga.”

Dia telah berhasil memotivasi sang pahlawan.

Sekarang dia akan menjadi peserta aktif untuk maju!

Artpe tersenyum senang. Dia mampu mengubah arus keengganan Maetel, dan rencananya berada di jalur sekarang.

Ekspresinya mirip dengan seorang petani menunggu panennya.

Jika dia tahu apa yang dimimpikan Maetel, Artpe tidak akan bisa membuat ekspresi yang begitu puas. Dia selalu menjadi peringkat terendah dari Four Heavenly Kings, karena dia memiliki kebiasaan untuk tidak menangkap perkembangan penting.

Ini adalah bagaimana kedua pahlawan tidur dengan aman di dalam Dungeon pada malam pertama mereka keluar.

-Alesha

Snow Bear Translation

tags: baca novel I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia, web novel I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia, light novel I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia, novel I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia, baca I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia , I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia manga, I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia online, I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia bab, I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia chapter, I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia high quality, I Reincarnated For Nothing Chapter 4 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded