Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia

Dibaca 93 orang
Font Size :
Table of Content
Overgeared Bahasa Indonesia

Chapter 224

Snow Bear Translation

Pengetahuan Youngwoo tentang hubungan manusia masih terbatas. Youngwoo hanya menggunakan teleponnya untuk memesan pengiriman. Dia memperlakukan teleponnya sebagai hiasan dan tidak peduli dengan baterai, yang mengarah ke situasi ini.

‘Aku kacau.’

Youngwoo akan melaporkan mahasiswa ke polisi, ketika dia terguncang oleh situasi yang tidak berjalan sesuai rencana. Keempat mahasiswa itu agresif terhadapnya.

“Grid, bukankah sulit untuk mengelola tanahmu?”

“Bukankah kau dengan Yura dan Jishuka selama Kompetisi Nasional, jadi mengapa kau bebas sekarang?”

“Aku melihat usiamu di Internet, jadi mengapa kau mencoba memonopoli gadis-gadis ini juga? Apa kau ingin diborgol karena melanggar hukum. Eh? Apa kau tidak tahu?”

Para mahasiswa tahu tanpa keraguan bahwa Youngwoo lebih tua dari mereka. Mereka bahkan tidak berpikir untuk melepaskan pergelangan tangan Sehee dan Yerim.

‘Bajingan itu.’

Youngwoo marah ketika dia mendengar nada suara mahasiswa dan ekspresi adiknya yang sedih. Dia ingin berlari ke sana dan meninju mereka di rahang. Tetapi ini adalah kenyataan, bukan Satisfy.

Pada kenyataannya, Youngwoo tidak berdaya. Dia selalu dipukuli secara sepihak oleh orang-orang kuat. Dia telah dipukuli berkali-kali, tetapi sekarang dia ingin melakukan kekerasan terhadap empat mahasiswa universitas yang sehat?

Itu tidak mungkin.

Pertama-tama, Youngwoo melihat sekeliling. Itu untuk meminta bantuan seseorang. Sayangnya, tidak ada seorang pun di jalanan. Belum jam 10 malam, tapi cukup sepi. Itu karena Sehee dan Yerim menemukan tempat kosong untuk menghindari popularitas mereka.

‘Ini tidak ideal …’

Youngwoo menarik napas dalam-dalam. Dia menekan kemarahannya sebanyak mungkin dan tersenyum.

“Biarkan anak-anak pergi. Oke? Kita bukan syuting drama, jadi ini tidak menarik. Benar?”

Youngwoo mencoba membujuk para mahasiswa. Namun, para mahasiswa tidak bergerak sama sekali.

“Bagaimana kalau aku tidak mau?”

Para mahasiswa tidak bisa mentolerir bahwa dia memonopoli semua wanita cantik. Mengambil Yura dan Jishuka, sekarang dia mengambil calon masa depan mereka? Para mahasiswa yang marah mulai memperlakukan Sehee dan Yerim dengan lebih kasar. Mereka menyeret mereka dengan paksa dan memprovokasi Youngwoo.

“Gadis-gadis ini akan bermain dengan kami malam ini. Bagaimanapun, apa artinya siapa kami? Kami juga orang-orang yang menghasilkan uang dari game. Tidak masalah dengan siapa kau bermain, selama pria itu memberikanmu uang dengan benar? ”

“Lepaskan aku!”

Sehee berjuang untuk menyingkirkan para mahasiswa. Namun, seorang siswa SMA tidak dapat menang melawan kekuatan pria di awal usia 20-an.

“Diam!”

Para mahasiswa menyambar Sehee lebih keras daripada melepaskannya. Kemudian mereka mengangkat tangan mereka seperti mereka akan memukulnya.

“Apa kau tidak akan bertindak lebih moderat?”

Pada saat itu, Yerim yang pendiam mengerutkan kening.

“Bajingan sialan ini … apa kau ingin mati?” Ketegangan Youngwoo terhenti.

Tidak masalah jika dia tidak bisa bertarung dengan baik. Dia tidak tahan melihat adik perempuannya dihina dan diperlakukan seperti ini.

‘Meskipun aku pecundang.’

Ketika dia masih seorang siswa SMA. Youngwoo selalu dipukul oleh Lee Junho tanpa alasan. Tetapi dia tidak bisa melawan karena dia takut akan pembalasan yang lebih besar. Dia menertawakannya, bahkan jika dia tidak mau. Dia mulai diabaikan oleh siswa lain dan ini menjadi trauma besar ketika dia dewasa.

‘Sudah lama sejak aku bisa mengatasinya.’

Youngwoo bukan lagi pecundang. Dia tidak akan menyerah pada preman-preman ini hanya karena dia takut.

“Apa? Kau akan membunuh kami? ”

“Puhahaha!”

Para mahasiswa menertawakan Youngwoo. Bahkan, masa sekolah Youngwoo terkenal di Internet. Beberapa teman sekelasnya menyebarkan masa lalu Youngwoo ke Internet setelah dia menjadi terkenal.

“Bajingan ini tidak bisa membedakan antara kenyataan dan game.”

“Hei Grid. Ini kenyataan, bukan Satisfy. Coba dan lakukan Teknik Pedang Pagma di sini! Kill! Itu tidak mungkin. Lalu ada apa dengan keberanian ini? Eh?”

Para mahasiswa menganggap Youngwoo sebagai mangsa yang lemah. Bahkan Youngwoo sendiri tidak berpikir dia bisa bertarung melawan para mahasiswa. Namun, dia tidak bisa mundur, jadi dia hanya mengepalkan tinjunya.

‘Itu gemetar.’

Seorang mahasiswa meludahkan dahaknya dan mendekat. Youngwoo bertanya-tanya apakah dia bisa mengalahkan mereka. Youngwoo di masa lalu tidak akan menanggung tekanan dan melarikan diri. Namun, ia meningkatkan harga dirinya melalui Satisfy dan memiliki perasaan ‘keberanian.’

‘Jika aku harus bertarung, aku akan bertarung.’

Semangat bertarung bangkit di mata Youngwoo. Pada kenyataannya, dia bukan Grid Satisfy, tetapi dia memiliki harga dirinya sendiri.

“Bajingan sialan ini.”

Mahasiswa itu menjadi marah melihat Youngwoo dan meninju dia. Tinju mahasiswa itu cepat. Dia tidak punya keraguan untuk memukul seseorang. Youngwoo terkejut ketika dia melihat pukulan melayang.

‘Ini lambat?’

Youngwoo telah mengalami banyak pertempuran dengan lawan yang kuat di Satisfy. Seperti kecakapannya, visinya dalam kenyataan juga terpengaruh. Para mahasiswa belum belajar seni bela diri, jadi mereka bukan ancaman bagi Youngwoo.

Youngwoo berhasil menghindari tinju mahasiswa dengan gerakan cepat.

“Apa? Dia menghindarinya? ”

Mahasiswa itu membuat ekspresi seolah itu menggelikan. Lalu dia meludahkan rokoknya dan menendang. Sebagai warga negara Korea, ia diajari Taekwondo selama masa kecilnya, jadi tendangannya mengandung lebih banyak kekuatan dan kecepatan daripada tinjunya.

‘Jika kau memusatkan kekuatan lebih pada paha dan bokongmu, maka kecepatan gerak tubuh bagian atasmu akan meningkat.’

Ajaran Piaro melewati kepala Youngwoo. Pada saat yang sama, tubuh bagian atas Youngwoo bergerak maju. Kemudian tendangan mahasiswa itu terbang di atas kepala Youngwoo dan menghantam udara. Youngwoo mengingat ajaran Piaro dan merasakan sesuatu yang menakutkan ketika tendangan melewati atasnya.

‘Bukan hanya anggota badan. Gerakkan otot-otot tenggorokan untuk memberi bobot pada ujung pedang. ‘

Pedang? Dia mengayunkannya ribuan kali. Mengontrol otot-ototnya? Dia menerima ajaran menyeluruh dari Piaro. Youngwoo menganggap ujung jarinya sebagai pedang dan mengayunkannya.

Peeok!

“…!”

Mahasiswa itu tidak bisa menanggapi gerakan tangan yang datang dari bawahnya. Dia dipukul di dagunya dan bahkan tidak bisa berteriak sebelum pingsan.

“… Eh?”

“A-Apa?”

Para mahasiswa tidak pernah membayangkan teman mereka dikalahkan dan terkejut. Youngwoo bahkan lebih terkejut daripada mereka.

‘Aku menang?’

Dia telah memukul seseorang untuk pertama kalinya sejak lahir. Dia bahkan menjatuhkan orang itu. Sebelumnya, dia selalu melarikan diri atau dipukuli.

Duguen! Duguen!

Jantung Youngwoo berdebar pada pengalaman yang sama sekali baru. Mahasiswa universitas lainnya bergegas ke arahnya.

“Brengsek ini!”

Seorang mahasiswa menuju Youngwoo dengan seluruh kekuatannya. Youngwoo masih tenang.

‘Ceroboh.’

Arah tendangannya sangat sederhana. Youngwoo mundur dua langkah dan mengayunkan tangannya.

Chaaeng!

Tangan Youngwoo secara akurat mengenai pergelangan kaki mahasiswa.

“Ugh …!”

Waktu ketika dia pergi ke Pulau Cork untuk mengumpulkan batu api. Youngwoo telah terbang ke sana tanpa istirahat, dan bisa merasakan kenikmatan mendorong tubuhnya hingga batas. Dia ingin merasakan sensasi adiktif ini dalam kenyataan dan berlari dengan Sehee setiap pagi, serta pergi mendaki gunung pada akhir pekan. Dia juga tidak melupakan latihan beban yang sederhana.

Ini telah diulang selama tiga bulan. Akibatnya, tubuh Youngwoo lebih bagus dibandingkan dengan tubuh lemah mahasiswa yang dipenuhi alkohol dan tembakau.

“I-Itu menyakitkan …”

Mahasiswa yang dipukul oleh tangan Youngwoo menggigil kesakitan. Itu seperti ditabrak pipa logam. Itu alami. Youngwoo mengikuti ajaran pendekar pedang yang hebat, jadi dia menunjukkan kekuatan yang orang biasa tidak bisa tahan.

“I-Ini …!”

Menurut rumor yang beredar di Internet, Youngwoo adalah pecundang yang selalu dipukuli. Tapi dia benar-benar bisa bertarung dengan baik? Dua mahasiswa yang tersisa terguncang.

Di sisi lain, Youngwoo mengagumi kemampuannya sendiri dan ingin bertarung lagi. Dia ingin menikmati kekuatan ini.

“Apa? Kau tidak datang? ”

Youngwoo menggerakkan jarinya dan memprovokasi mereka. Dua mahasiswa yang tersisa tidak tahan lagi dan bergerak.

“Apa udara kemenangan itu !?”

Pepeok! Peok!

Pertarungan anjing dimulai. Para mahasiswa secara acak mengayunkan tinju dan kaki mereka ke Youngwoo. Jika dua lawan menyerang pada saat yang sama, Youngwoo tidak akan bisa menghindarinya kecuali dia adalah seorang seniman bela diri.

Youngwoo menanggapi kedua serangan menggunakan gerak kaki yang diperolehnya dari Teknik Pedang Pagma. Dia seperti Bruce Lee saat dia bergerak seperti air yang mengalir untuk menghindari serangan dari kedua orang.

Namun, itu hanya sesaat. Tubuh Youngwoo tidak cukup kuat untuk melanjutkan tindakan ini. Kesehatannya berada pada tingkat masyarakat umum. Dia tidak bisa mereproduksi Teknik Pedang Pagma selamanya. Ada saatnya ketika dia salah melangkah, memutar kakinya dan menyebabkan postur tubuhnya runtuh.

“Hahat! Brengsek ini bodoh! ”

Youngwoo diserang tanpa pandang bulu oleh para mahasiswa yang menertawakannya.

“Ugh! Eek! ”

Bam bam bam!

Youngwoo merasa dia bisa melihat ilusi bintang-bintang berkelap-kelip di depan matanya. Tapi sementara itu, Sehee dan Yerim dibebaskan.

“Lari!”

Youngwoo menelan kata-kata untuk memanggil polisi dengan cepat. Bahkan jika dia tidak mengatakannya, dia percaya bahwa mereka akan melaporkannya ke kantor polisi.

Pada saat itu.

“Itu cukup.”

Tidak seperti Sehee, yang berteriak dan bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, Yerim melompat dengan ringan. Youngwoo tertarik dengan kakinya yang putih dan halus saat dia menendang para mahasiswa.

Pakak!

Meski mengenakan rok pendek, tendangan Yerim dengan sempurna menghantam punggung para mahasiswa.

“Uhuk…”

“Ugh!”

Youngwoo curiga mereka mungkin sudah mati. Para mahasiswa mengungkapkan bagian putih mata mereka saat mereka pingsan.

‘Apa? Kenapa dia begitu kuat? ‘

Yerim mengulurkan tangan ke Youngwoo yang tertegun.

“Bisakah kau bangkit? Pangeranku.”

Yerim tampak sangat cantik di bawah lampu jalan. Dia memiliki penampilan dewasa yang membuatnya sulit untuk percaya bahwa dia adalah seorang siswa SMA, dan matanya yang setengah bulan pasti akan memikat siapa pun.

Tapi dia masih di bawah umur, jadi Youngwoo tidak menganggapnya seperti itu.

Setelah itu.

“Apa? 3rd dan Taekwondo? Hei, lalu mengapa kau hanya menonton? Ini terlalu berlebihan. ”
TN: 3rd dan adalah tingkatan di taekwondo

Di depan sebuah toserba.

Sehee dan Yerim sedang menggosok telur di wajah Youngwoo yang memar. Youngwoo dikelilingi oleh dua gadis cantik, jadi dia terlihat seperti raja harem dari sebuah manhwa. Tapi Youngwoo tidak peduli dengan tatapan orang lain.

Dia sibuk menggerutu.

“Jika Yerim bertarung sejak awal, Oppa tidak akan terlihat seperti ini.”

“Tidak sopan ikut campur dalam pertarungan antara laki-laki, jadi aku menahannya.”

“Itu bukan pertarungan antara laki-laki … Itu satu lawan empat.”

“Hihi, pokoknya, itu hebat.”

Youngwoo kuat seperti orang normal. Dia mungkin tidak benar-benar kuat, tetapi keberaniannya untuk melindungi adiknya patut dipuji. Hari ini, rasa suka Yerim pada Youngwoo menjadi jauh lebih besar. Dia benar-benar ingin menikahi Youngwoo.

“Urgh … Kalau begitu, mari kita kembali. Dan mulai sekarang, kalian berdua dilarang pergi ke ruang kapsul. Aku akan membeli kapsul untuk kalian berdua. Oke? Eh? ”

Youngwoo mencoba bangkit dari kursi yang didudukinya. Tapi otot-ototnya pegal setelah pertarungan dan dipukul. Yerim meraih Youngwoo untuk menghentikannya agar tidak jatuh ke samping.

“Haah.” Yerim mengeluarkan suara aneh. Itu karena jari-jari Youngwoo telah pindah dari ketiaknya ke pinggangnya.

“A-Apa?”

Youngwoo menjadi terkejut oleh suara itu sementara Yerim memerah dan matanya menjadi lembab.

“… Oppa adalah orang yang sangat hebat.”

Apa artinya itu? Sehee tidak tahu artinya, tapi Youngwoo memahaminya dengan benar. Dia berdeham karena malu.

-Apachentil

Snow Bear Translation

tags: baca novel Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia, web novel Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia, light novel Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia, novel Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia, baca Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia , Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia manga, Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia online, Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia bab, Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia chapter, Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia high quality, Overgeared Chapter 224 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded