The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia

Dibaca 310 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 16 – Perawan…

Snow Bear Translation

Pada saat Jian Shen menyelesaikan cangkir teh terakhir dari poci, Yang-nya tidak hanya diisi ulang sepenuhnya, tetapi telah tumbuh hampir dua kali lipat!

Menjilati bibirnya saat wajahnya memerah karena mabuk pada teh, Jian Shen melihat ke bawah untuk melihat tongkatnya berdiri sepenuhnya tegak melalui pakaiannya.

Untungnya keadaan mabuk itu tidak berlangsung lama, karena darahnya menjadi panas dan membakarnya.

Sayangnya, itu tidak melakukan apa pun untuk memudahkannya. Jika ada, karena dia benar-benar terjaga sekarang, indranya yang tinggi membuat tongkatnya berubah sedikit lebih keras memberikan kesan bahwa itu tidak akan pernah melemas.

Tidak ingin Wuying menemukannya seperti ini, Jian Shen buru-buru menemukan bantal kecil dan meletakkannya di pangkuannya untuk menyembunyikan kesalahannya, tepat pada waktunya Wuying kembali ke dalam.

Melihat Jian Shen dengan tatapan aneh saat menyadarinya membuatnya merasa senang, Wuying meletakkan cincin di atas meja.

“Apa yang kau inginkan ada di dalamnya. Anggap cincin itu sebagai hadiahku.”

Sedikit terkejut karena diberi cincin spasial, karena harganya hampir dua kali lipat dari uang yang diberikan padanya, Jian Shen mulai ragu-ragu.

Dia menjadi egois dan dendam terhadap orang-orang yang dia benci, tetapi dia tidak ingin mengeksploitasi Wuying hanya karena dia naksir padanya.

Melihat ekspresi rumit pada wajah Jian Shen, Wuying merasa senang sekaligus kecewa.

Dia senang karena Jian Shen tidak menggodanya untuk keuntungan materi, dan kecewa karena dia tidak menerima hadiah pertama yang dia berikan padanya.

Saat Jian Shen masih ragu-ragu, emosi rumit Wuying menghilang.

“Aku tahu apa yang kau pikirkan. Tapi percayalah padaku, ini bukan kau mengambil keuntungan dariku. Anggap saja ini sebagai kompensasi. Aku memberimu hadiah, dan sebagai gantinya pergi berkencanlah denganku.”

“Tapi sebelum itu, kenapa kita tidak melihat apa yang kau sembunyikan di sana.”

Mengatakan begitu Wuying tidak menunggu lagi ketika dia meraih cincin di atas meja dan meletakkannya di jari Jian Shen, setelah itu dia duduk di pinggangnya menghadapnya.

Tetap saja, dia tidak langsung menciumnya seperti yang dia inginkan sejak pertama kali bertemu dengannya, dan hanya menatap matanya ketika napas hangatnya menggelitik bibirnya.

“Jian Shen….”

“Ya…?”

“Aku ingin menciummu…. haaaahhh…”

Napas yang tenang telah menjadi panas dan berat sekarang dan Jian Shen tersesat dalam nafsu.

“Dan…?”

“Aku ingin kau menciumku kembali… Tapi…”

“Fuuu….. Tapi…?”

“Tapi aku tidak ingin kau menciumku kembali karena kau merasa harus. Aku ingin kau menciumku, karena kau mau.”

Wuying telah menunggu hampir dua tahun untuk bersama Jian Shen, karena itu dia tidak ingin hanya melakukan hubungan seks yang tidak berarti dengannya. Atau memiliki hubungan yang dia paksa dengan menggunakan uang, kekuasaan, atau apa pun.

Dia benar-benar ingin berada dalam hubungan di mana Jian Shen mencintainya.

“Aku mencintaimu, Jian Shen. Apakah kau….. mencintaiku juga?”

“Aku…. aku tidak tahu…”

Tentu berbohong akan lebih mudah, tetapi Jian Shen tidak pernah ingin menjadi tipe pria yang menipu wanita. Dia ingin tumbuh kuat secepat mungkin dengan melakukan hubungan seks dengan wanita, tetapi itu tidak berarti dia memaksakan diri pada wanita, atau bermain dengan emosi mereka.

“Kau….!”

Mendengarkan Jian Shen, Wuying tidak bisa mengatakan sepatah kata pun saat dia menatap tajam pada wajahnya.

“Sialan! Kenapa kau terlihat sangat seksi ketika kau jujur!”

Menempatkan tangannya di sisi kepalanya, dia membungkuk dan mulai dengan rakus mengisap bibirnya ketika lidahnya mencoba masuk ke dalam mulutnya.

Tertegun selama sedetik dari ciuman itu, Jian Shen mencoba membalas ciuman itu dengan segenap kemampuannya. Tetapi untuk beberapa alasan, rasanya lebih canggung daripada ketika dia mencium Fang Rong.

Saat mereka berdua terus berciuman, Wuying mengeluarkan bantal dari bawahnya dan menekan selangkangannya ke tongkat keras Jian Shen yang masih keras.

“Ummghhh…”

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

Mengalihkan ke mulut Wuying dari stimulus tambahan, Jian Shen mulai menggerakkan tangannya di sekujur tubuhnya dan mulai meremasnya sementara dia mencoba membuka pakaiannya.

Seiring dengan Jian Shen, Wuying mengangkat tubuhnya dan menarik pakaian luarnya sampai dia hanya mengenakan pakaian dalamnya.

Saat tangan Jian Shen mulai melepas bh-nya, Wuying tidak menahan dan melepaskan pakaiannya juga sehingga mereka berdua benar-benar telanjang pada saat yang sama.

Dengan paha telanjang Wuying meringkuk tongkatnya di antara mereka, karena dada lembutnya menempel di dadanya, Jian Shen tidak bisa lagi menahan diri.

Mencium Wuying sekali lagi, ia mengangkat tubuhnya sampai cukup tinggi untuk tongkatnya untuk memasuki adik perempuannya. Namun selama ini, dia benar-benar tidak menyadari cara Wuying berperilaku ketika dia melihat tongkatnya untuk pertama kalinya.

Perlahan-lahan membiarkan Wuying turun sehingga tongkatnya akan membuat jalan di dalam dirinya, Jian Shen merasakan tetesan jus adik perempuannya menyentuh tongkatnya. Segera dia mengerti bahwa dia terlalu tergesa-gesa dan bahkan belum memastikan apakah adik perempuannya basah sebelum dia mencoba menembusnya.

Untungnya adik perempuannya sudah basah, menyelamatkan mereka berdua dari situasi yang memalukan.

Merasakan tongkat Jian Shen perlahan-lahan memasuki dirinya, ketakutan dan kecemasan mencengkeram hati Wuying tetapi dia melakukan yang terbaik untuk tidak menunjukkannya dan berusaha untuk tidak mengepalkan adik perempuannya.

Saat detik-detik berlalu dan tongkatnya masuk ke dalam dirinya, Jian Shen akhirnya menyadari ada sesuatu yang tidak beres.

Bukan hanya adik perempuannya terlalu ketat, dia bahkan merasa ada sesuatu seperti penghalang yang menghalangi tongkatnya.
Seketika ia menemukan apa itu dan mencoba untuk berhenti, tetapi sudah terlambat karena Wuying memperhatikan niatnya dan menurunkan pinggangnya hingga membuat tongkatnya masuk sepenuhnya.

Saat berikutnya Jian Shen bisa merasakan darah dari adik perempuan Wuying yang menutupi tongkatnya perlahan.

Dengan mata terbelalak, Jian Shen berteriak, “Kau…. Kau masih perawan….!”

“Tidak lagi.”

Menyembunyikan air mata rasa sakit karena kehilangan keperawanannya dengan menutup mata dan tersenyum, Wuying mulai bergerak naik turun dengan kikuk.

-Apachentil

Snow Bear Translation

tags: baca novel The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia, web novel The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia, light novel The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia, novel The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia, baca The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia , The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia manga, The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia online, The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia bab, The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia chapter, The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia high quality, The Hedonist Sword God Chapter 16 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded