The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia

Dibaca 325 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 2 – Es yang Ditutupi Darah

Snow Bear Translation

Ketika pria itu selesai berbicara, semua orang sadar dan memelototinya seolah-olah dia bodoh.

Tsk, apakah dia benar-benar berpikir hanya karena dia cukup tampan untuk mempermalukan para dewi yang berpenampilan terbaik, semua orang akan mendengarkan apa yang akan dia katakan?

Namun kata-katanya benar, orang pertama yang kembali dan memberikan informasi tentang bunga itu mengatakan bahwa ia telah melihat ratusan orang dibakar hingga mati oleh seorang pria tampan karena melanggar batas yang disebutnya.

Sementara dua dari tiga master sekte, mengerutkan kening pada idiot yang melompat di tengah pertarungan mereka, yang ketiga bagaimanapun gemetar saat dia berbicara.

“Kau… kau Jian Shen, pengguna pedang Naga Langit, kan?”

Sebenarnya, pria itu sendiri belum pernah bertemu Jian Shen sebelumnya, tetapi orang di depannya tampak persis seperti dalam cerita.

Seorang pria yang sangat tampan, yang mengenakan jubah putih dan membawa pedang panjang berwarna putih di punggungnya, yang memiliki pola naga melingkar berwarna hitam di gagangnya. Dalam semua cerita yang dia dengar dari orang lain, Jian Shen begitu kuat sehingga dia bisa dengan mudah membantai semua orang yang ada di sana. Namun, mungkin cerita itu berlebihan karena kekuatannya tidak tampak jauh lebih tinggi daripada milik mereka.

Menerima anggukan dingin dari Jian Shen, seluruh tempat langsung menegang. Sama seperti Sekte Master yang mengajukan pertanyaan, setiap orang dari mereka telah mendengar cerita tentang anak yatim yang selalu menentang peluang, dan tumbuh dari siapa pun yang berada di ambang kematian, menjadi pengguna pedang Naga Langit yang memiliki potensi untuk menjadi sosok Teratas dari seluruh wilayah!

“Tunggu sebentar… aku mendengar bahwa beberapa hari yang lalu pertempuran besar terjadi di dunia yang baru terbentuk! Di sana Jian Shen terluka parah karena mencuri harta dari Phoenix Maiden… Itu berarti…”

Begitu kata-kata itu diucapkan, yang cerdas dengan cepat memahami segalanya. Tidak heran harta tingkat tinggi seperti itu muncul di Little Ice Domain. Jian Shen pasti membawanya ke sana dan memberikannya kepada wanita itu setelah mencuri dari Phoenix Maiden!

Tapi dari kelihatannya, luka yang diderita Jian Shen pasti sangat serius, karena seseorang seperti dia masih belum pulih yang terlihat dari aura di sekitarnya, dan kulit pucat yang seperti mati.

Selanjutnya, Jian Shen dikabarkan hampir menembus ke tengah ranah Dao Cultivation-nya, tetapi saat ini dia hanya berada di tahap awal saja! Ini jelas menunjukkan bahwa cederanya sangat parah, sehingga membuatnya kembali berkultivasi!

Setelah tiga master sekte mengetahuinya, mata mereka mulai mengalir dengan keserakahan ketika mereka melihat ke arah pedang di punggungnya, dan lambang di lengan kanannya.

Selama mereka bisa mendapatkan Pedang Naga Langit, dan World Crest, mereka tidak perlu lagi khawatir melompat dari ular menjadi naga! Dikatakan bahwa selama seseorang bisa mengeluarkan kekuatan pedang yang sebenarnya, mereka dapat membakar seluruh wilayah!

Segera mereka tidak lagi peduli tentang Thousand Petal Yin Lotus, dan memerintahkan pasukan mereka untuk menyerang Jian Shen sebagai gantinya.

Bagaimanalun, meskipun dia terluka parah dan kultivasinya menurun, pada akhirnya, dia masih Jian Shen, orang yang menentang surga!

Meskipun tidak ada yang ingin menjadi yang pertama untuk bertarung melawannya, setelah mendengar tentang bagaimana dia terluka parah, dan orang yang membunuhnya akan diberi ganjaran besar, mereka behenti ragu.

Seperti kata pepatah, hewan mati karena kelaparan, sementara manusia mati karena keserakahan.
Tidak lagi takut dengan Jian Shen, lebih seperti mencoba menekan ketakutan mereka dengan berharap bahwa mereka bisa mengalahkannya dengan jumlah mereka, semua kultivator dari tiga sekte mengacungkan senjata mereka dan melepaskan teknik terkuat mereka dengan harapan untuk membunuhnya dalam serangan pertama mereka.

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

Menghadapi begitu banyak kultivator sekaligus, dan tiga Binatang Dao tingkat rendah, jika itu sebelumnya, maka Jian Shen bahkan tidak akan bisa kalah. Namun karena dia membakar jiwanya dan dao untuk mendapatkan Thousand Petal Yin Lotus, dia masih dalam kondisi lemah.

Mengernyitkan alisnya, dan menjadi serius, Jian Shen mengeluarkan pedang dari punggungnya, dan melepaskan semua energinya saat ia menebas 360 derajat di sekitarnya.

Setelah itu nyala api berwarna putih terang keluar dari pedang berubah menjadi tornado api yang menelan mereka yang mencoba menyerang dia.

Sebelum mereka bahkan bisa melancarkan serangan tunggal, Jian Shen sudah melenyapkan setiap orang dari mereka, mengubahnya menjadi abu.

Melihat semua ini, tiga master sekte tersenyum lebar. Meskipun mereka telah kehilangan penjaga sekte mereka, dan semua anggota tingkat tinggi mereka, mereka tidak peduli sedikit pun tentang hal itu. Ini karena mereka dapat dengan jelas melihat bagaimana Jian Shen sekarang terlihat lebih lemah, dan wajahnya terlihat kelelahan.

Memang mereka merasakan sakit hati mereka sedikit, tetapi ketika mereka berpikir tentang Pedang Naga Langit, dan World Crest jatuh ke tangan mereka, rasa sakit itu bukan apa-apa.

“Jangan bertarung satu sama lain, atau berhianat saat bertarung melawannya. Setelah kita membunuhnya, salah satu dari kita akan mengambil Pedang Naga Langit, sementara dua lainnya akan membagi semua sumber daya di dalam World Crest-nya. Oke?”

Diam-diam mengangguk pada solusi yang masuk akal, di dalam mereka masing-masing mulai membuat rencana tentang cara membunuh dua lainnya setelah membunuh Jian Shen.

Terbang ke arahnya, mereka bertiga mengeluarkan senjata mereka dan berulang kali menyerangnya, dengan maksud untuk melemahkannya saat menggunakan teknik Dao mereka dari waktu ke waktu.

Perlahan tapi pasti Jian Shen yang menahan mereka bertiga, sekarang didorong mundur saat luka mulai muncul di sekujur tubuhnya.

Ketika darah mulai mengalir di seluruh tubuhnya, Jian Shen melirik wanita yang masih di dalam es, dan tersenyum pahit.

Jika keadaan terus seperti ini, maka dia akan mati dan setelah itu manusia serakah itu pasti akan membunuh wanita itu dan mencuri bunga juga.

Saat api, air, dan es terus berbenturan di mana mereka bertempur, langit dan tanah terus bergetar.

Tidak menahan, Jian Shen sekali lagi mulai membakar kultivasinya dan ia segera menyerang ketiganya dan membunuh salah satu dari mereka.

Mundur sedikit dan mencoba melemahkan Jian Shen sampai mati, dua yang tersisa mulai mencoba bermain aman. Tapi Jian Shen seperti binatang yang terpojok yang tidak lagi memperdulikan dirinya sendiri.

Bergegas langsung menusukkan pedangnya ke perutnya, dia membunuh satu lagi. Dan akhirnya, dia menangkap tombak dengan tangan kosong dan menusukkan pedangnya ke jantung yang terakhir, akhirnya membunuh mereka bertiga.

Begitu Jian Shen telah membunuh mereka bertiga, penglihatannya mulai kabur saat kekuatan mulai meninggalkan tubuhnya dengan cepat.

Melihat ke bawah pada kelompok yang ada di sana sejak awal, bahkan tidak memberi mereka kesempatan untuk berbicara atau melarikan diri, Jian Shen menggunakan kekuatan yang tersisa di dalam dirinya untuk memotong pedangnya dan mengubah mereka semua menjadi kabut darah.

Saat seluruh kelompok segera dibunuh, darah mereka berjatuhan menutupi es.

Pada saat yang sama seorang wanita dengan rambut hitam pekat muncul di dekat medan perang dengan ekspresi khawatir, dan napas yang lelah, menunjukkan bahwa dia datang dengan kecepatan yang paling cepat.

Jian Shen waspada terhadap pendatang baru berpikir bahwa itu akan menjadi musuh lain, namun ketika dia melihat wajah sedih dan meminta maaf muncul di wajahnya ketika tubuhnya yang lemah segera mulai jatuh menabrak es yang sekarang berlumuran darah.

Tidak sedetik setelah dia menabrak tanah, es yang menutupi wanita itu pecah terbuka dan bunga di tangannya meleleh, menghilang ke tubuhnya.

Pada saat dia membuka mata, dia tertegun oleh es berwarna merah di sekitarnya, dan Jian Shen yang berwarna merah yang sama berbaring tidak terlalu jauh darinya.

-Apachentil

Snow Bear Translation

tags: baca novel The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia, web novel The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia, light novel The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia, novel The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia, baca The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia , The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia manga, The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia online, The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia bab, The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia chapter, The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia high quality, The Hedonist Sword God Chapter 2 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded