The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia

Dibaca 274 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 50 – Final

Snow Bear Translation

Karena Jian Shen adalah orang yang berhasil melewati pertarungan sekali lagi, dan terpilih untuk berpartisipasi langsung dalam pertandingan final, beberapa kekhawatiran serius tentang pengaturan pertandingan menyebar di sekitar penonton.

Tetapi pemikiran seperti itu tidak bertahan lama karena tidak banyak yang berani mempertanyakan integritas dari empat sekte besar, bahkan jika mereka melakukan sesuatu yang buruk.

Apalagi sekarang di mana semuanya hanya spekulasi murni.

Tidak seperti Jian Shen yang langsung memasuki final, empat sisanya, bagaimanapun, bertarung.

Pertandingan pertama antara Xue Lin, dan Liao He berjalan seperti yang diharapkan para tetua. Itu adalah kemenangan besar bagi Liao He yang menggunakan kekuatan dan pengalamannya yang dia asah selama bertahun-tahun untuk benar-benar menghancurkan Xue Lin.

Tapi hal ini tidak mengubah pikiran para tetua tentang mencoba merekrut Xue Lin.

Liao He, bagaimanapun, berpikir kinerjanya sangat hebat, dan begitu dia memenangkan turnamen, Jian Shen akan menjadi bagian dari masa lalu, dan sekte akan berjuang untuk membawanya sebagai murid inti.

Pertandingan kedua adalah pertandingan yang hampir imbang dan panjang karena Cui Long berhasil melawan Lian Bu yang lebih tua darinya, karena kemampuan bertarungnya tidak setingkat dengan Liao He.

Pada akhirnya, Cui Long-lah yang berhasil mencuri kemenangan ketika Lian Bu kehilangan postur tubuhnya karena kecerobohan sesaat.

Setelah dua pertandingan berakhir, istirahat satu jam diberikan untuk membiarkan kedua peserta berada pada kondisi puncak.

Namun, istirahat itu ternyata sia-sia, karena sebelum pertandingan bahkan dimulai, Cui Long menyerah dengan mengatakan ia tahu batas kemampuannya, dan tidak mungkin baginya untuk mengalahkan Liao He.

Sementara ini membuat penonton memiliki kesan yang lebih baik tentang Cui Long, dan berpikir bahwa dia adalah anak yang masuk akal. Para tetua, bagaimanapun, menggelengkan kepala mereka merasa sedikit kecewa pada sikapnya untuk menyerah begitu saja.

Tetapi karena ini, pertandingan yang terakhir ditunda untuk segera dilakukan memaksa Jian Shen yang tidak bergerak sejak pagi bangun dari kursi penonton.

Berdiri di depan Liao He yang percaya diri, Jian Shen mengakui bahwa pertarungan benar-benar tidak akan mudah.

Mengingat bahwa mereka berdua memiliki tingkat kultivasi yang sama, dan Liao He menggunakan tombak yang memiliki jarak lebih panjang dari pedangnya, Jian Shen harus mengambil risiko melukai dirinya sendiri untuk mendekati Liao He jika dia ingin mendaratkan serangan.

“Hehehe, ini adalah tempat keberuntunganmu berakhir bocah.”

“Dan ini akhir untukmu.”

Mengatakan begitu Jian Shen mengeluarkan Pedang Naga Langit untuk pertama kalinya di turnamen. Melihat ini semua mata para tetua berbinar, karena inilah yang mereka semua tunggu untuk lihat. Pengguna pedang jenius untuk mengungkapkan kekuatan sejatinya.

“Huh! Apakah kau pikir tusuk gigi itu akan dapat menjangkauku sebelum tombakku menembusmu? Sungguh bodoh!”

Melakukan gerakan mencolok dengan memutar tombak dengan cepat di atas kepalanya, Liao He mengarahkan ujungnya ke arah Jian Shen.

“Kau akan datang duluan? Atau kau takut?”

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

Tidak jatuh pada ejekan yang jelas, Jian Shen dengan tenang menunggu Liao He bergerak.

Bagaimanapun, sementara tombak memiliki jarak yang lebih panjang, itu membatasi jumlah gerakan yang bisa dilakukan dengan cepat. Liao He juga tahu ini, dan ingin Jian Shen untuk menyerang lebih dulu.

Karena jika dia menyerang lebih dulu dan meleset, Jian Shen akan memiliki kesempatan untuk menyerang. Dan jika dia berhasil memanfaatkannya, pertandingan akan berubah menjadi bencana baginya dengan sangat cepat.

Sayangnya, Jian Shen tidak tampak seperti idiot, atau terlalu percaya diri. Jenis lawan terburuk bagi Liao He yang hanya tahu cara menyerang dengan keras, tetapi tidak untuk bertahan dan menyerang balik.

Sambil menggertakkan giginya Liao He mulai merasa sedikit gugup karena semua penonton mencemooh mereka berdua hanya karena berdiri dan tidak bergerak.

Jian Shen, di sisi lain, tidak peduli dengan apa pun di sekitarnya. Jika dia pergi untuk melakukan langkah pertama setelah kewalahan oleh apa yang dipikirkan penonton tentang dia, dia pasti akan kehilangan ketenangan dan pertandingannya.

Menganggukkan kepalanya Liang Cheng berkata, “Mampu menjaga ketenangannya setiap saat adalah sesuatu yang Liao He tidak miliki, dia pasti akan hancur terlebih dahulu.”

Sama seperti perkataan tetua dari Sekte Myriad Flame, Liao He tidak bisa menahan lama dan akhirnya membuat langkah pertama.

Bergegas terburu-buru menuju Jian Shen, tombak perunggu panjangnya mulai bersinar dengan aura sombong.

“MATI!”

Alih-alih mendorong karena dia pasti akan menghindar, Liao He menebas secara horizontal sehingga bahkan jika Jian Shen menghindar, dia tidak akan berhasil mengurangi jarak di antara mereka.

Tersenyum pada taktik yang jelas, Jian Shen tidak menahan sama sekali saat dia langsung mengayunkan pedangnya untuk menemui tombak di tengah jalan.

Sementara kekuatan yang dimiliki Liao He sedikit lebih rendah dari yang dia duga, itu tidak lemah sama sekali.

Dengan dentang logam yang besar berbenturan satu sama lain, Jian Shen dan Liao He berdua dipaksa mundur beberapa kaki.

Tapi Jian Shen yang menggunakan pedang pulih lebih dulu dan terus berlari menuju Liao He yang tombaknya masih bergetar dari bentrokan.

‘Sampah!’

Saat pikiran itu terlintas dalam pikirannya, Jian Shen sudah di samping Liao He dan pedang itu bergegas menuju lehernya.

Pada saat-saat terakhir Liao He berhasil memutar tubuhnya ke samping dan akhirnya melukai dirinya sendiri di pundaknya, tetapi berhasil menyelamatkan agar pertandingan tetap berjalan.

Terkejut melihat betapa sigap Liao He siap melukai dirinya sendiri, Jian Shen menjadi lengah terhadap ujung tombak yang mengarah ke punggungnya.

“Aaahhhhh!”

Mengepalkan giginya setelah berteriak, Jian Shen melompat maju dan menjauh dari Liao He dengan jubah putih di punggungnya berlumuran darah.

Liao He melihat ini tidak terburu-buru untuk menyerang karena tangan kanannya hampir tidak dapat digunakan.

Sambil menggertakkan giginya betapa buruknya hatinya, mata Jian Shen melotot kearah Liao He yang melukainya. Saat berikutnya darah di dalam tubuhnya mulai terbakar seperti yang terjadi saat bertarung dengan Feng Rong.

-Apachentil

Snow Bear Translation

tags: baca novel The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia, web novel The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia, light novel The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia, novel The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia, baca The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia , The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia manga, The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia online, The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia bab, The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia chapter, The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia high quality, The Hedonist Sword God Chapter 50 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded