The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia

Dibaca 296 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 6 – Pedang yang Berkarat

Snow Bear Translation

“Pangeran Keempat Jian Shen, gudang harta sekarang terbuka untukmu. Kau diizinkan untuk memilih satu objek dari situ, terlebih lagi, kau dilarang memasuki ruang penyimpanan dalam. Jika kau melanggar salah satu dari aturan ini, kau akan segera diusir. Semoga beruntung.”

Setelah menyelesaikan apa yang ingin dikatakannya, kasim istana berbalik dan pergi meninggalkan kata-katanya yang dingin.

Biasanya tidak ada kasim yang berani berperilaku sedemikian rupa di hadapan seorang pangeran, namun, Jian Shen adalah seseorang yang bahkan raja sendiri tidak suka. Kalau bukan karena keadaan khusus tertentu semua orang yakin bahwa Jian Shen sudah akan dibuang di luar istana.

Sudah terbiasa dengan perlakuan dingin dari semua orang di dalam istana, Jian Shen juga tidak peduli dan berjalan di dalam gudang harta karun yang pintunya berlapis emas sudah dibuka.

Di dalam ruangan, Jian Shen dapat dengan mudah melihat array yang terukir di seluruh dinding, meskipun dia tidak tahu apa fungsi mereka. Dia tahu bahwa jika dia mengambil lebih dari satu item dari brankas, atau mencoba memasuki lemari besi bagian dalam, seperti yang dikatakan kasim, tidak hanya dia akan diusir, Raja pasti akan menghukumnya.

Berjalan di sekitar Jian Shen melihat banyak benda dan pil yang dapat membantu dalam kultivasi, obat-obatan yang dapat menyembuhkan penyakit, dan racun untuk membunuh. Pedang yang bersinar yang terlihat seperti mereka bisa menembus apa saja, armor yang bisa bertahan melawan semua jenis serangan, dan sebagainya.

Namun, Jian Shen tidak memilih salah satu dari mereka yang dianggap benda berharga di seluruh Kerajaan Deng, tetapi terus berjalan seolah-olah mereka tidak layak untuknya.

Akhirnya, tepat ketika bocah laki-laki berusia enam belas tahun itu mendekati lemari besi bagian dalam, ia melihat sebuah pedang berkarat di tengah tumpukan senjata yang dilemparkan ke dalam keranjang di sudut.

‘Hmmm, yang itu…’

Meskipun tidak ada senjata di lantai yang sebanding dengan senjata mengkilap yang dia lihat sampai sekarang, Jian Shen seolah-olah merasakan ketertarikan ke arah itu, mengambil pedang berkarat dan mulai mengamatinya.

Sepertinya pedang itu awalnya berwarna putih, tetapi karena waktu itu berkarat dan berubah menjadi pedang tumpul berwarna coklat sekarang.

Memegangnya tubuh Jian Shen merasa seolah-olah dia telah memegangnya sangat lama, dan itu adalah bagian dari dirinya yang terputus dan dia akhirnya mendapatkannya kembali.

‘Pedang ini…. Huh… Aku akan memilih yang ini…’

Sambil merasakan bahwa nasibnya terkait dengan pedang, mungkin menjadi salah satu alasan dia memilihnya. Alasan paling penting untuk memilihnya, adalah karena jika dia memilih jenis senjata atau benda yang superior, itu pasti tidak akan bersamanya untuk waktu yang lama.

Paling-paling dalam sehari, para pangeran lain akan mengambilnya darinya dengan satu atau lain cara. Jadi, lebih baik untuk memilih pedang berkarat ini yang tidak akan ada yang peduli.

Setelah memilih untuk apa dia datang ke sini, Jian Shen berjalan keluar dengan pedang di pundaknya, karena dia tidak memiliki sarung untuk itu. Tidak peduli dengan tatapan aneh yang dia terima, dia terus berjalan menuju kamarnya dengan kecepatan yang sama.

Ketika orang-orang yang menunggu di luar gudang harta karun melihat apa yang telah dipilih Jian Shen, kekecewaan dan kemarahan muncul di wajah mereka, tetapi tak satu pun dari mereka bergerak, dan sebaliknya kembali untuk melaporkan kepada tuan mereka.

“Apa? Bajingan itu memilih pedang berkarat? Sial! Baiklah, lupakan saja. Aku tidak membutuhkan pedang seperti itu.”

“Hahaha, si bodoh itu seharusnya berharap bahwa aku akan mengambil barangnya, karena ini dia sengaja memilih pedang sampah yang tidak akan berguna bagi siapa pun.”

“Bagus, bagus, bagus! Bajingan itu berani mengabaikan apa yang aku katakan padanya, dan memilih pedang berkarat sialan. Sepertinya aku harus mengingatkan dia tentang tempatnya.”

“Apa yang anda rencanakan untuk dilakukan pangeran?”

“Fufufufu… Nanti malam ini pastikan untuk menjatuhkannya, menelanjangi dia, menginfeksi dia dengan afrodisiak, dan melemparkannya ke dalam kamar pribadi ratu. Mari kita lihat apakah wanita jalang itu masih akan merawatnya di pagi hari.”

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

Melihat senyum kejam di wajah pangeran, pelayan hanya bisa memikirkan betapa kejamnya perebutan kekuasaan.

“Tapi… Tapi bagaimana jika kita tertangkap, Yang Mulia? Yang Mulia pasti tidak akan membiarkan kita hidup.”

“Kau hanya harus melakukan apa yang aku katakan. Mengerti?”

“Huh! Hanya karena ratu merawatnya, dan dia punya wajah yang tampan, apakah dia pikir aku tidak akan membunuhnya karena kekurangajarannya?”

“Apakah kita akan membunuhnya, tuan muda?”

“Hah? Apakah kau bodoh?! Jika aku benar-benar membunuhnya, bahkan ayahku pun tidak akan bisa menyelamatkanku. Apakah sepertinya aku idiot yang akan menukar hidupku dengan kehidupan sampah itu?”

“Bocah malang itu memilih pedang yang berkarat. Yah, toh itu bagus untukku. Aku akan memastikan untuk memberinya senjata yang lebih baik dan meningkatkan pendapatnya terhadapku.”

Seperti itulah reaksi berbagai orang di istana ketika mereka mendengar tentang Jian Shen memilih pedang berkarat.

Namun sama sekali tidak menyadari hal-hal seperti itu, bocah itu sendiri dengan hati-hati mempelajari pedang yang dibawanya kembali.

Setelah membawa sedikit larutan pembersih dan kain, bocah itu mencelupkan kain ke dalamnya dan mulai menggosok pedang ketika karat mulai berjatuhan sedikit demi sedikit.

Sayangnya, karatnya sangat tebal, sehingga setelah beberapa saat karatnya tidak lagi terlepas seberapa keras dia menggosoknya.

Pada saat ini Jian Shen telah berhasil menghilangkan sedikit karat di dekat gagang dimana dia melihat seekor naga berputar-putar di gagangnya dan merasa bahwa mungkin pedang itu bukan hanya potongan logam yang tidak berguna.

Ingin mengetahui bagaimana aslinya, dia sekali lagi mengambil kain dan mulai menggosok-gosokkan pada bilah tumpul di mana kain itu sobek, dan kulit di telapak tangannya terbelah terbuka olehnya.

Mengutuk pelan dari rasa sakit saat pedang jatuh dari genggamannya, Jian Shen gagal untuk memperhatikan bahwa pedang itu menyerap darahnya. Setelah itu mulai bergetar.

“Brengsek, siapa yang mengira bahwa bilah tumpul seperti itu akan mengirisku dengan mudah.”

Sebenarnya, Jian Shen bukanlah seseorang yang memiliki kepribadian yang dingin, terlepas dari bagaimana wajahnya selalu terlihat. Awalnya anak laki-laki itu memiliki sifat yang sangat antusias dan ceria, tetapi setelah ibunya meninggal, bakatnya terungkap tepat di atas rata-rata, dan semua teman dan keluarganya meninggalkannya, bocah itu sendiri membuang kepribadiannya dan wajahnya terlihat membeku.

Memegang telapak tangan yang teriris dengan tangannya yang lain, Jian Shen melihat ke bawah dan menemukan bahwa pedang itu bergetar hebat ketika tempat yang memotong tangannya sekarang tidak lagi berkarat. Tapi sebaliknya, warnanya putih bersih tanpa setitik debu di atasnya.

“Jangan bilang… aku harus menggunakan darahku untuk menghilangkan karat?!”

Terkejut dengan apa yang dia temukan, Jian Shen ingin menguji apakah benar-benar membutuhkan darahnya untuk menghilangkan karat. Sambil menggertakkan giginya, dia meremas tangan kanannya ketika darah menetes dari lukanya dan jatuh di atas pedang.

Segera setelah darah bocah itu jatuh ke pedang, pedang itu bahkan bergetar lebih keras dan menyerap darahnya sementara karat berubah menjadi debu dan menghilang ke udara seolah-olah itu telah dibakar.

“Pedang serakah ini menginginkan darahku!”

Setelah mengerti bagaimana pedang itu bekerja, dan berapa banyak karat yang dibersihkan sampai sekarang, Jian Shen tahu bahwa tubuhnya akan benar-benar tersedot kering jika dia mencoba menghilangkan karat sekaligus.

Begitu menghela nafas bagaimana dia menemukan harta berharga, tetapi tidak bisa menggunakannya segera, Jian Shen berencana untuk menyisihkannya dan menghilangkan karat sedikit demi sedikit setiap hari.

Sayangnya, pedang itu punya rencana lain untuknya. Segera setelah dia menggerakkan tangannya untuk mengambil pedang dan menyimpannya, seolah-olah memiliki pikirannya sendiri, pedangnya berbalik dan bilahnya menembus lukanya dan mulai mengisap darahnya dengan keras.

“Ahhhhg! Brengsek!”

Sebelum dia bahkan bisa bereaksi dan menarik pedangnya, seluruh tubuh Jian Shen menjadi tidak berdaya karena seluruh pedang sekarang ditutupi oleh darahnya sendiri.

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

Adegan terakhir yang dilihat Jian Shen sebelum pingsan adalah bahwa setelah pedang menyerap darahnya, warnanya menjadi putih bersih dan melayang di atasnya.

Ketika pedang pertama kali mencicipi darah Jian Shen, baik Qingyu dan Juewang segera merasakan perubahan Pedang Naga Langit yang telah diam selama 16 tahun terakhir.

Sekarang setelah mereka tahu di mana pedang itu berada, mereka berdua segera terbang dan bergegas menuju tempat itu secepat mungkin.

Bahkan Qingyu yang sekarang telah kehilangan hampir semua kultivasinya dan hanya tinggal sedikit dari berubah menjadi manusia, tidak menahan diri saat dia terbang ke arah dia merasakan perubahan dari pedang tersebut.

Bagaimanapun, ini mungkin satu-satunya kesempatan baginya untuk bertemu dengannya sebelum dia mati. Meskipun dia takut mati sebelum bertemu dengannya karena kehilangan kultivasinya, dia berharap setidaknya bertemu dengannya sebentar dan memberinya beberapa hal sebelum dia mati.

Setidaknya dengan begitu dia akan merasa puas, bahkan dalam kematian.

-Apachentil

Snow Bear Translation

tags: baca novel The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia, web novel The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia, light novel The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia, novel The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia, baca The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia , The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia manga, The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia online, The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia bab, The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia chapter, The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia high quality, The Hedonist Sword God Chapter 6 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded