The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia

Dibaca 263 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 39 – Cao Ning yang baru

Snow Bear Translation

Mengikuti instruksi Tuannya. begitu dia meninggalkan halaman Linxin, Cao Ning memastikan bahwa tidak ada yang melihatnya, dan baru kemudian menuju halamannya.

Begitu dia memasuki halamannya, Cao Ning dapat menebak bahwa para pelayannya akan pergi dan memberi tahu raja bahwa dia kembali.

Setelah datang dengan alasan untuk menjelaskan mengapa tidak ada yang kembali bersamanya, Cao Ning menendang semua pelayan keluar dari kamarnya dan menutup pintu.

Setelah memeriksa untuk melihat apakah dia benar-benar sendirian, Cao Ning menanggalkan pakaiannya dan melompat ke tempat tidur.

Menjalankan jarinya melintasi pu*ing dan kli*orisnya yang memiliki tindikan yang ditempatkan Bai Long, Cao Ning mengerang karena keinginan untuk tetap berada di samping Tuannya.

“Ummn…. Tuan…. Tubuhku terasa sangat kesepian tanpamu…”

Bernafas dengan keras, Cao Ning memasukkan jari-jarinya ke dalam adik perempuannya dan mulai menggosok bagian dalam tubuhnya dengan mereka.

“Ahhhh….”

Cao Ning sendiri tidak tahu mengapa dia berubah, tetapi pada hari ketiga dia benar-benar merasa tidak berdaya dan menyerah pada kenyataan bahwa tidak ada yang datang untuk menyelamatkannya.

Pada hari keempat ketika dia siap untuk menyerah dalam kehendaknya untuk hidup, Bai Long yang telah menggunakan tubuhnya tanpa henti tiba-tiba berhenti dan melepaskan batasan pada dirinya.

Duduk di sampingnya, dia menggunakan handuk basah untuk membersihkan tubuhnya yang penuh dengan keringat dan semua cairan mereka.

Selama itu dia juga menggunakan jari-jarinya untuk menelusuri berbagai tempat yang dia cambuk olehnya dan bertanya, “Apakah itu sakit.”

Hampir mengangguk, Cao Ning menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak.”

“Jika tidak, mengapa kau menangis.”

Mengatakan begitu Bai Long menyeka air mata dari sudut matanya, dan memeluknya.

Tidak dapat memahami mengapa Bai Long tiba-tiba bersikap sangat baik dan peduli, Cao Ning mendengarkan apa yang dia katakan dengan rasa ingin tahu.

“Aku tidak peduli dengan apa yang kau pikirkan. Ketahuilah ini, aku tidak akan pernah membiarkanmu pergi.”

“Hanya orang sepertiku yang pantas menerima wanita sepertimu.”

“Jadi jangan menolak lagi. Menjadi milikku, Cao Ning. Menjadi budakku yang paling patuh.”

“Berjalan dengan seseorang sepertimu, aku akan merasa lebih percaya diri dalam mencapai tujuanku.”

“Kenapa harus aku?”

Ketika dia mengajukan pertanyaan itu, Bai Long tertawa dan memeluknya lebih erat.

“Karena aku tidak akan membiarkan hal buruk terjadi padamu.”

Pada saat itu, Cao Ning ingin mengatakan dia adalah hal buruk yang terjadi padanya, tetapi tubuh dan hatinya punya pikiran lain.

Dengan hatinya yang telah menyerah mencairkan kata-katanya, dan tubuhnya yang kecanduan sentuhannya, Cao Ning akhirnya berhasil mengumpulkan dan menerima tawaran Bai Long.

Tentu itu terasa agak memalukan bagi seseorang seperti dia yang merupakan Ratu Pertama Raja untuk menjadi budak Bai Long.

Tetapi setelah dia menyerah pada penolakan, tiga hari berikutnya membuatnya merasa lebih senang daripada sebelumnya. Bersamaan dengan itu, penampilan dan tongkat Bai Long adalah sesuatu yang secara tidak sadar dia beri penghormatan.

Hanya membayangkan Bai Long tersenyum ramah padanya, mata Cao Ning berguling kembali saat adik perempuannya mulai muncrat dan menutupi jari-jarinya dengan jus-nya.

“Tuan….! Tiduri aku!!!”

Dengan berkata seperti itu, Cao Ning tersenyum lebar ketika suara seseorang mengetuk pintu mengganggu kebahagiaannya.

“Siapa ini?”

Saat Cao Ning menggeram tidak puas, orang yang mengetuk pintu dengan tergesa-gesa menjelaskan dirinya sendiri.

“Permintaan maaf karena mengganggumu, Ratu Pertama. Tapi, Yang Mulia ingin bertemu denganmu.”

“Baik. Sekarang pergilah!”

Setelah mengirim pelayan pergi, Cao Ning menggerutu bahwa bajingan itu bahkan tidak bisa menunggu sebentar.

Bangun, Cao Ning yang tubuhnya sekarang mengenali rasa sakit sebagai kesenangan, menarik cincin kli*orisnya untuk membuat orgasmenya terasa lebih nikmat.

“Mmmmm…..”

Akhirnya, setelah orgasme mereda, Cao Ning menikmati mandi panjang dan kemudian pergi ke istana.

Di keluarga kerajaan, semua orang diberi halaman mereka sendiri untuk tinggal. Yaitu, selain raja yang tinggal di istana.

Pergi ke istana, Cao Ning melihat banyak orang yang mengenakan baju besi, dan memasuki istana di bawah tatapan penuh nafsu rahasia mereka.

《BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT》

Mendengus dingin, Cao Ning ingin membunuh mereka semua karena berani melihat sesuatu yang milik Tuannya!

Menekan keinginannya, Cao Ning terus berjalan melalui istana yang dikenalnya, dan mencapai kamar Raja.

Memasuki kamar, dia melihat raja duduk di tempat tidur dengan mata tertutup dan senyum santai di wajahnya.

Segera Cao Ning merasakan keinginan untuk melompat dan menggorok leher Raja, karena dengan cara ini dia akan menyingkirkan pria yang Tuannya ingin bunuh.

Tapi, sama seperti sebelumnya dia sekali lagi menekan keinginannya karena tuannya punya rencana. Dan dia tidak ingin membuatnya tidak senang dengan melanggar perintahnya.

“Selamat datang kembali, Cao Ning! Aku mulai khawatir.”

Mengingat bagaimana Bai Wang menatapnya. Cao Ning ingat perintah yang diberikan padanya.

Awalnya dia dulu berpikir baik tentang raja, karena dia sendirian bertempur melawan banyak orang dan membangun kerajaannya sendiri.

Namun, karena dia memandang Tuannya, Bai Long sebagai dewa. Bai Wang tidak lebih dari cacing yang menghalangi dan mencegahnya melayani Tuannya.

“Jika kau khawatir kau harusnya mengirim seseorang untuk melindungiku dari serangan bandit yang membunuh semua orang!”

Dengan matanya melebar kaget, Bai Wang mendekati Cao Ning dan bertanya, “Apakah kau baik-baik saja? Tidak ada yang terjadi padamu, kan?”

Menampar tangan yang mendekat untuk menyentuhnya, Cao Ning berkata, “Jangan pernah berpikir untuk menyentuhku.”

Menggosok tangannya dengan malu-malu, raja tidak mengatakan apa-apa karena dia merasa kemarahannya tidak pantas.

“Katakan saja untuk apa kau memanggilku.”

“Oh… aku hanya ingin melihat bagaimana kabarmu…”

“Seperti yang kau lihat, aku baik-baik saja.”

Mengatakan begitu Cao Ning berbalik untuk pergi dengan marah, ketika dia menemukan seorang pelayan membawa sebotol anggur dan segelas untuk raja di luar ruangan.

Melihat bahwa raja tidak menatapnya dan tenggelam dalam pikiran, Cao Ning menarik perhatian pelayan dengan kata-katanya dan menuangkan 9 tetes tepat di dalam botol yang terbuka.

Melihat ke arah Bai Wang yang tidak menyadari apa yang akan terjadi padanya, Cao Ning memiliki senyum mengejek di dalam ketika dia bertindak seperti dia pergi dan bersembunyi untuk memastikan bahwa raja minum anggur.

-Apachentil

Snow Bear Translation

tags: baca novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia, web novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia, light novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia, novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia, baca The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia , The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia manga, The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia online, The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia bab, The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia chapter, The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia high quality, The Perverted Evil Cultivator Chapter 39 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded