The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia

Dibaca 313 orang
Font Size :
Table of Content

Chapter 52 – Keputusan Yailing

 

Snow Bear Translation

 

“Apa yang kau inginkan?”

 

Saat Bai Long tertawa dalam menanggapi, Yailing baru saja akan cemberut ketika wanita yang tidak dikenalnya mulai berbicara.

 

“Karena Tuan belum membunuhmu, atau idiot ini, jelas bahwa dia membutuhkanmu untuk sesuatu, dan idiot ini adalah sandera.”

 

Menendang Liao He setiap kali dia menggunakan kata idiot, Zhenya menatap lurus ke arah Yailing dan berkata, “Bagaimana mungkin seseorang sepertimu bahkan tidak menemukan sesuatu yang begitu sederhana?”

 

Sambil menggertakkan giginya lebih keras karena melihat Liao He dilecehkan di depan matanya, Yailing mulai berteriak.

 

“BAIK! Aku akan melakukan apapun yang kau mau! Sekarang berhentilah memukulnya!!!”

 

Sama sekali tidak terganggu oleh ledakan yang tiba-tiba, Zhenya kali ini menendang wajah Liao He yang menyebabkan dia bangun.

 

“Itu akan tergantung pada tingkahmu.”

 

Begitu Liao He bangun, dia merasakan sakit kepala yang membelah yang menyebabkan penglihatannya menjadi kabur untuk beberapa saat sebelum akhirnya dia sadar.

 

“Yailing?… Apa yang terjadi??!!”

 

Tertegun karena melihat wanita yang dicintainya, yang juga Ratu Kedua kerajaan ditekan ke lantai, Liao He mencoba berlari ke arahnya ketika dia menemukan lengan dan kakinya diikat.

 

Tetap saja, dia tidak menyerah dan mencoba menyeret tubuhnya ke arah Yailing, ketika Zhenya kehilangan kesabaran dan menendang punggungnya.

 

“Berhentilah menggeliat seperti cacing.”

 

“Bukankah aku bilang aku akan melakukan apa pun yang kau inginkan?! Berhentilah menyakitinya !!!”

 

Mengetahui bahwa kata-katanya tidak berpengaruh pada Zhenya, Yailing memandang ke arah Liao He dan berkata, “Jangan khawatir, semuanya baik-baik saja. Hanya… Jangan lakukan apa-apa sampai mereka pergi.”

 

Sementara Liao He hendak mengatakan sesuatu, Zhenya yang merasa bahwa dia membuang-buang waktu Tuannya, menendang wajahnya dan dengan sempurna menggeser rahangnya.

 

Menjerit keras dari rasa sakit, Liao He hanya bisa berjuang di bawah kaki Zhenya sementara Yailing memandang ke arah Bai Long dan dengan lembut berkata dengan mata penuh air mata, “Tolong berhenti… Katakan saja padanya untuk berhenti…”

 

Tersenyum kecil, Bai Long melirik Zhenya yang mengerti.

 

Merasa sedikit lega dari kenyataan bahwa wanita fana tanpa kultivasi berhenti memukul Liao He, Yailing mulai berbicara.

 

“Apa yang kau mau dariku?”

 

“Awalnya aku berniat untuk berbicara dengan tenang sambil menyesap teh, tetapi kau memaksakan tanganku, Yailing.”

 

Saat Bai Long membungkuk dan mulai menepuk kepalanya, Yailing hanya bisa mengutuknya di dalam dan tidak bergerak karena jika dia melakukannya, mereka akan terus menyakiti Liao He.

 

“Ngomong-ngomong, aku yakin kau sudah tahu situasi di mana kau berada. Karena itu, jika kau berjanji untuk berhenti melawan, kita bisa berbicara seperti dua manusia dewasa, tetapi jika tidak, aku tidak keberatan berbicara seperti ini. “

 

Perlahan menganggukkan kepalanya, Yailing merasakan tangan-tangan yang mendorongnya ke bawah melonggarkan cengkeramannya padanya, memungkinkannya berdiri.

 

Berdiri, Yailing mengikuti Bai Long yang duduk di sofa dan memintanya untuk duduk di sampingnya, sementara Linxin dan Cao Ning berada kurang dari satu kaki jauhnya dari mereka.

 

Sambil duduk, Yailing bertanya, “Sekarang katakan padaku… Apa yang kau inginkan dariku?”

 

“Oh itu? Apa yang aku inginkan darimu cukup sederhana, itu untuk membunuh ayahmu dan mengambil kendali atas Klan Zheng.”

 

Melebarkan matanya karena terkejut, Yailing yang cukup pintar segera mengenali apa maksud Bai Long.

 

Dia ingin dia menjadi bidak dan mengendalikan Klan Zheng, dan ini kemungkinan besar dengan niat untuk menggunakannya dalam pertarungan memperebutkan takhta.

 

“Kau… Mengapa kau ingin memperebutkan tahta? Bukankah ibumu mengumumkan bahwa dia akan membawamu dan pergi ketika waktunya tepat?”

 

Begitu Yailing selesai berbicara, ketiga wanita di dalam rumah bergerak sekaligus dan mencapai target mereka.

 

Sementara Zhenya mengenai Liao He yang sudah kesakitan, dua yang lainnya menampar bagian belakang kepala Yailing.

 

“Jangan bertanya, pelacur. Lakukan saja apa yang anakku katakan padamu.”

 

Mengepalkan tangannya, Yailing melontarkan pandangan marah ke arah tiga wanita sadis itu.

 

{BACA, KOMENT, KL1K 1KL4N DI SBT}

 

“Oke. Aku akan melakukan apa yang kau suruh, jadi biarkan dia pergi! Aku bersumpah pada hidupku bahwa aku akan melakukan apa pun yang kau ingin aku lakukan!”

 

Terkekeh kecil, Bai Long berkata, “Tidak ada di antara kita di sini yang merupakan bocah kecil, Yailing. Jadi, berhentilah dengan trik-trik bodoh itu. Bahkan, sebagai hukuman untukmu, aku ingin kau telanjang.”

 

“Jangan pergi terlalu jauh, Bai Long! Aku.. Aaa!”

 

Menampar Yailing di wajah saat ini, Cao Ning memegangi dagunya dan menatap lurus ke matanya.

 

“Beraninya kau mengucapkan nama Tuanku dengan lidah jelekmu itu. Lakukan itu lagi, dan aku akan mencabutnya.”

 

Menyusut kembali dari rasa takut, Yailing tidak pernah berani memandang Cao Ning, yang selalu tampak tidak berbahaya sampai sekarang.

 

“Aku…”

 

Merasa terhina karena ditampar dan diminta untuk telanjang, Yailing bisa merasakan seluruh tubuhnya terbakar karena malu, tetapi pada saat yang sama meskipun dia tidak pernah diperlakukan seperti ini sebelumnya dan ingin memberontak, dia takut apa yang akan terjadi pada Liao He.

 

“Bisakah kau memaafkan aku…?”

 

Saat Yailing menundukkan kepalanya kepada seseorang dan memohon untuk pertama kali dalam hidupnya, wajahnya sudah berlinang air mata yang meluncur turun tanpa henti.

 

Menepuk kepalanya, Bai Long bertanya, “Apakah kau akan melakukan semua yang kaj katakan?”

 

“Ya.”

 

“Bahkan jika aku memberitahumu untuk membunuh ayahmu dan Raja?”

 

Bahkan tidak ragu-ragu pada pertanyaan ini, yang berhubungan dengan dua pria yang paling dia benci, Yailing sekali lagi berkata, “Ya.”

 

“Itu bagus. Kalau begitu… Telanjanglah.”

 

Mendengar kata-kata yang sama itu lagi, seluruh tubuh Yailing bergetar.

 

Mungkin karena Bai Long mesum, atau dia mencoba menguji kesetiaan dan kata-katanya, tetapi terlepas dari alasannya, begitu Yailing memandang ke arah Liao He dan melihat wanita yang bermain-main dengan pisau, dia tahu bahwa hanya ada satu pilihan untuknya.

 

-Apachentil

 

Snow Bear Translation

tags: baca novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia, web novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia, light novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia, novel The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia, baca The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia , The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia manga, The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia online, The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia bab, The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia chapter, The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia high quality, The Perverted Evil Cultivator Chapter 52 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded